Laptop Hunter: 120.000 Email ‘Dihapus’ Dipulihkan saat Penjaga Kabur ke Swiss

ESENSINEWS.com - 4 bulan Yang Lalu
Laptop Hunter: 120.000 Email ‘Dihapus’ Dipulihkan saat Penjaga Kabur ke Swiss
 - (ESENSINEWS.com)

ESENSINEWS.com – Aktivis konservatif yang memberikan laptop kepada anggota parlemen dan outlet berita Hunter Biden mengatakan dia telah memulihkan lebih dari 120.000 email yang dihapus, 80.000 gambar, dan cache data baru yang sangat besar dari laptop Hunter Biden.

Jack Maxey, yang sebelumnya bekerja sebagai peneliti untuk podcast “War Room” yang dijalankan oleh Steve Bannon, mengatakan kepada Daily Mail bahwa dia baru-baru ini melarikan diri dari AS ke Swiss, takut akan pembalasan dari Gedung Putih.

“Saya datang ke sini (ke Zurich) agar kami bisa melakukan pemeriksaan forensik laptop Hunter dengan aman di negara yang masih menghormati kebebasan manusia dan cita-cita prinsip demokrasi liberal,” katanya kepada DailyMail.com .

Publikasi itu mengatakan dia berencana untuk memposting semua konten online dalam database yang dapat dicari dalam beberapa minggu mendatang.

Sumber lain memberi tahu Newsmax bahwa email yang baru dipulihkan itu “mengejutkan dan dapat menjatuhkan Washington seperti yang kita ketahui.”

“Saya tidak percaya ini akan mungkin terjadi di Amerika Serikat,” kata Maxey kepada Daily Mail. “Kami memiliki banyak upaya untuk mencoba melakukan hal-hal seperti ini di sana.” katanya seperti dikutip newsmax.

Hunter Biden telah melaporkan hubungan keuangan tidak hanya dengan Ukraina dan Rusia — dua negara yang sedang berperang — tetapi juga dengan China, negara adidaya yang mendukung Rusia.

The New York Times dan Washington Post bulan lalu membalikkan arah dan mengakui bahwa email yang diambil dari laptopnya adalah asli, sembilan bulan setelah mereka mendapatkannya dan dua tahun setelah pakar intel menyebut info dump disinformasi.

The Times melaporkan bahwa Hunter Biden sekarang menjadi subjek juri federal yang aktif di Delaware yang menyelidiki bisnis dan transaksi pajaknya.

Maxey juga mengatakan FBI gagal memasukkan laptop yang didapatnya dari tukang reparasi komputer Mac Isaac menjadi barang bukti selama berbulan-bulan.

“Mereka pada dasarnya menyatakan dalam ‘pendapat terbaik’ mereka – Anda perhatikan bagaimana mereka selalu menggunakan kata-kata musang – bahwa ini adalah rekayasa elf di ruang bawah tanah Kremlin,” kata Maxey.

“Sampai hari ini, saya tidak mengerti bagaimana (Leon) Panetta, (James) Clapper, (Michael) Hayden dan (John) Brennan menyatakan itu sebagai rekayasa.”

“Penutupan” laptop, tambahnya, adalah masalah bipartisan dan harus diselidiki,” katanya, mengatakan kepada Daily Mail tentang mengintimidasi SUV hitam di luar rumahnya dan panggilan aneh sejak dia menghubungi publikasi tahun lalu.

“Teman-teman saya yang sangat terkasih, ujung tombak yang tajam, membuat panggilan kesejahteraan kepada saya setiap hari, pada dasarnya untuk melihat apakah saya masih hidup,” katanya kepada publikasi tersebut.

“Kami memiliki pemilihan yang akan datang di musim gugur. Dan doa saya adalah agar setiap anggota DPR dan Senat Amerika Serikat yang mencalonkan diri tahun ini diganti – Partai Republik dan Demokrat. Kita harus merebut kembali negara ini.”

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya