Joe Biden Sebut Keluarganya tak Berbisnis dengan Asing, Tapi Anaknya Masih Terdaftar sebagai Pemilik Perusahaan China

ESENSINEWS.com - 4 bulan Yang Lalu
Joe Biden Sebut Keluarganya tak Berbisnis dengan Asing, Tapi Anaknya Masih Terdaftar sebagai Pemilik Perusahaan China
US President Joe Biden speaks during a signing ceremony for the Accelerating Access to Critical Therapies for ALS Act” in the South Court Auditorium of the White House in Washington, DC on December 23, 2021. (Photo by Nicholas Kamm / AFP) (Photo by NICHOLAS KAMM/AFP via Getty Images) - (ESENSINEWS.com)

Hunter Biden terdaftar sebagai pemilik perusahaan investasi yang terkait dengan pemerintah China hampir empat bulan setelah pengacaranya mengatakan putra Presiden Joe Biden telah melepaskan sepenuhnya dari usaha itu, Washington Examiner melaporkan.

Catatan bisnis dari Sistem Publisitas Informasi Kredit Nasional China yang diakses Selasa menunjukkan Skaneateles, sebuah LLC yang sepenuhnya dimiliki oleh Biden, sebagai pemilik 10% di BHR Partners, Examiner melaporkan.

Washington, DC, catatan bisnis terus mencantumkan Biden sebagai satu-satunya pemilik manfaat Skaneateles, kata Pemeriksa.

Pengacara Biden, Chris Clark, pada bulan November, mengatakan kepada New York Times bahwa kliennya “tidak lagi memiliki kepentingan apa pun, secara langsung atau tidak langsung, baik dalam BHR atau Skaneateles.”

Joe Biden, sebagai calon presiden dari Partai Demokrat pada tahun 2020, bersikeras bahwa tidak seorang pun di keluarganya akan memiliki hubungan bisnis dengan perusahaan atau negara asing jika dia menang.

Sebagai presiden terpilih pada Desember 2020, Joe Biden mengatakan anggota keluarganya tidak akan terlibat dalam “bisnis apa pun, perusahaan apa pun yang berkonflik dengan atau tampaknya berkonflik dengan jarak yang pantas dari kepresidenan dan pemerintah,” lapor Examiner. .

Washington, DC, Department of Consumer and Regulatory Affairs (DCRA) mengatakan kepada Penguji pada hari Selasa bahwa tidak ada pengajuan yang diajukan untuk Skaneateles sejak 20 Oktober, ketika laporan dua tahun untuk perusahaan diajukan yang mencantumkan Biden sebagai satu-satunya “gubernur.”

Pemeriksa menambahkan bahwa, berdasarkan sumber DCRA, Skaneateles terdaftar sebagai “dicabut” dalam registri bisnis online agensi karena “biaya pemulihan” $300 belum dibayarkan untuk LLC.

Mengenai BHR, Pemeriksa memang mengatakan bahwa ada kemungkinan daftar bisnis China belum diperbarui untuk mencerminkan potensi transfer atau penjualan 10% saham Skaneateles ke pihak lain.

George Mesires, pengacara lain untuk Biden, mengungkapkan dalam pernyataan Oktober 2019 bahwa Biden bergabung dengan dewan BHR setelah didirikan pada 2013 dan memperoleh 10% sahamnya di firma tersebut pada Oktober 2017 dengan harga sekitar $420.000 melalui Skaneateles, Penguji melaporkan.

Meskipun Mesires mengatakan kliennya “belum menerima kompensasi apa pun karena menjadi anggota dewan direksi BHR,” email dari dugaan laptop Hunter Biden, seperti dilansir Daily Caller, menunjukkan bahwa ia diberitahu oleh mitra bisnisnya pada November 2018 untuk mengharapkan ” distribusi yang signifikan” pada tahun 2019 karena keluarnya BHR yang menguntungkan dari produsen baterai China CATL.

Sistem Publisitas Informasi Kredit Nasional China menunjukkan bahwa nama Biden telah dihapus dari dewan direksi BHR pada April 2020.

BHR, yang mengklaim mengelola setara dengan $2,4 miliar, dimiliki bersama oleh Bank of China.

 

Sumber : Newsmax.com

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya