Impian Trump Batalkan UU Aborsi Bakal Terwujud

ESENSINEWS.com - 2 bulan Yang Lalu
Impian Trump Batalkan UU Aborsi Bakal Terwujud
 - (Photo : AP)

ESENSINEWS.com – Sebulan sebelum terpilih sebagai presiden pada tahun 2016, Donald Trump berjanji selama debat dengan lawannya Hillary Clinton untuk menunjuk hakim di Mahkamah Agung AS yang akan membatalkan keputusan penting Roe v. Wade yang melegalkan aborsi secara nasional.

Tiga orang yang ditunjuknya – Neil Gorsuch, Brett Kavanaugh dan Amy Coney Barrett – mungkin hampir mewujudkan janji itu, berdasarkan pernyataan mereka selama argumen mengenai legalitas undang-undang aborsi Mississippi yang membatasi.

“Trump sangat efektif, seperti yang kita lihat di Mahkamah Agung,” kata Mike Davis, yang memimpin kelompok hukum Proyek Pasal III yang mendukung calon hakim dari Partai Republik selama masa jabatannya, mengacu pada argumen hari Rabu. “Dia menyampaikan, seperti yang dia janjikan.”

Selama empat tahun menjabat, Trump berhasil menunjuk sepertiga dari anggota badan peradilan tertinggi AS saat ini dan setengah dari blok konservatifnya dengan ketiga pilihannya berasal dari daftar yang disusun oleh aktivis hukum konservatif.

Argumen-argumen hari Rabu menandai pertama kalinya pengadilan saat ini menyidangkan kasus di mana menjungkirbalikkan Roe secara eksplisit ada di meja. Orang-orang yang ditunjuk Trump – Gorsuch pada tahun 2017, Kavanaugh pada tahun 2018 dan Barrett pada tahun 2020 – mungkin terbukti berperan dalam seberapa jauh pengadilan dapat melangkah mundur dalam hak aborsi. Keenam hakim konservatif menunjukkan kesediaan untuk secara dramatis membatasi hak aborsi dan mungkin langsung membatalkan Roe.

Kandidat Trump saat itu mengatakan dalam debat Oktober 2016 dengan Demokrat Clinton tentang penggulingan Roe: “Yah, jika kita menempatkan dua atau mungkin tiga hakim lagi, itu … akan terjadi secara otomatis menurut pendapat saya karena saya menempatkan hakim pro-kehidupan. pengadilan.”

Itu adalah nada yang menarik bagi pemilih Kristen konservatif yang membantu menempatkan dia ke kantor dan tetap di antara pendukungnya yang paling bersemangat. Trump belum mengumumkan apakah dia akan mencalonkan diri lagi pada 2024.

“Saya pikir itu lebih mungkin daripada waktu yang pernah kita lihat setidaknya dalam hidup saya,” Jeanne Mancini, presiden kelompok March for Life yang mengadakan demonstrasi anti-aborsi tahunan di Washington, mengatakan tentang penggulingan Roe.

Sambil mengatakan politik hanyalah salah satu bagian dari upaya untuk menghentikan aborsi, Mancini menambahkan: “Saya sangat berterima kasih kepada Presiden Trump atas keputusan yang dia buat.”

Penunjukan Barrett secara khusus mendukung kaum konservatif agama dan aktivis anti-aborsi, memperkuat super-mayoritas konservatif 6-3 di pengadilan. Barrett, seorang Katolik yang taat dan mantan sarjana hukum, sebelumnya telah mengisyaratkan dukungan untuk menjungkirbalikkan Roe di masa lalu.

MENGHORMATI PRESEDEN

Gorsuch, Kavanaugh dan Barrett menyuarakan keraguan selama argumen baik tentang dasar-dasar hukum Roe atau kebutuhan untuk mematuhinya sebagai keputusan besar yang berusia puluhan tahun, sebuah prinsip hukum yang disebut star decisis. Pendukung prinsip tersebut mengatakan bahwa prinsip itu melindungi kredibilitas dan legitimasi pengadilan dengan menghindari politisasi dan menjaga hukum tetap stabil dan seimbang.

Gorsuch menyoroti apa yang dianggap penentang aborsi sebagai kelemahan dalam argumen untuk mempertahankan Roe: itu telah diubah dan dibatasi oleh keputusan tahun 1992 yang disebut Planned Parenthood of Southeastern Pennsylvania v. Casey yang menegaskan kembali hak untuk aborsi, dan ujian untuk pembatasan apa yang mungkin berlaku enact telah “berkembang dari waktu ke waktu juga.”

Kavanaugh menekankan perpecahan Amerika atas aborsi, menawarkan pandangan yang sering diungkapkan oleh penentang aborsi bahwa pertanyaannya harus satu untuk “rakyat” – legislatif negara bagian atau Kongres AS – untuk memutuskan.

“Konstitusi tidak pro-kehidupan atau pro-pilihan pada pertanyaan aborsi,” kata Kavanaugh.

Barrett selama dengar pendapat konfirmasi Senatnya menunjukkan bahwa Roe bukanlah “preseden super” yang tidak boleh dibatalkan. Selama argumen hari Rabu, Barrett mengemukakan gagasan bahwa preseden tertentu harus lebih sulit untuk ditolak daripada yang lain.

Dia juga bertanya apakah adopsi baru-baru ini di beberapa negara bagian dari undang-undang “safe haven”, yang memungkinkan perempuan menyerahkan bayi yang tidak diinginkan ke fasilitas kesehatan tanpa hukuman, melemahkan pembenaran tertentu untuk aborsi karena perempuan tidak dipaksa menjadi ibu hanya dengan melahirkan.

Terakhir kali Mahkamah Agung sedekat ini untuk menjungkirbalikkan Roe adalah dalam kasus Casey tahun 1992, ketika kaum moderatnya bersatu dan menegaskan kembali hak-hak aborsi.

Hasilnya bisa berbeda kali ini sebagian berkat upaya selama puluhan tahun oleh aktivis hukum konservatif untuk membentuk kembali pengadilan dan manuver politik yang sangat efektif oleh senator utama Partai Republik, Mitch McConnell.

Trump memasuki kantor dengan lowongan Mahkamah Agung untuk diisi karena McConnell, yang saat itu menjadi pemimpin mayoritas Senat, menolak untuk mempertimbangkan calon Presiden Demokrat Barack Obama 2016. Kemudian tahun lalu McConnell bergerak agar Senat segera mengkonfirmasi Barrett seminggu sebelum pemilihan presiden untuk menggantikan mendiang Hakim liberal Ruth Bader Ginsburg, seorang pembela hak aborsi.

Roe v. Wade mengakui bahwa hak privasi pribadi di bawah Konstitusi AS melindungi kemampuan wanita untuk mengakhiri kehamilannya. Undang-undang 2018 yang didukung Partai Republik Mississippi, diblokir oleh pengadilan yang lebih rendah, melarang aborsi setelah 15 minggu kehamilan. Putusan dalam kasus ini akan jatuh tempo pada akhir Juni mendatang.

 

 

 

Sumber : Reuters

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya