Kalah Melulu, Pengamat ini Sarankan Kubu Demokrat Moeldoko ‘Istighfar’

ESENSINEWS.com - 6 hari Yang Lalu
Kalah Melulu, Pengamat ini Sarankan Kubu Demokrat Moeldoko ‘Istighfar’
 - (Ketua Umum DPP Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Foto/SINDOnews/Yulianto)

ESENSINEWS.com – Demokrat Kubu Moeldoko, mengklaim menemukan banyak keganjilan dalam rangkaian gugatan yang dilayangkan KSP Moeldoko dan Jhonny Allen Marbun di PTUN Jakarta terkait pengesahan KLB Deli Serdang.

“Kami mencatat ada keganjilan yang terjadi terkait pengumuman perkara gugatan ini. Setidaknya, keganjilan itu ada dua hal,” kata Jubir Demokrat kubu Moeldoko, M Rahmad dalam konferensi pers, Rabu (24/11/2021).

Keganjilan yang pertama menurut Rahmad yakni soal PTUN tidak berhak mengadili perkara karena dipandang oleh Majelis Hakim sebagai perkara internal partai.

Menurutnya, hal tersebut menjadi ganjil lantaran pokok gugatan perkara adalah terkait SK Kenkumham yang terkait erat dengan administrasi negara, dan hal itu dianggap bukan urusan internal partai.

Kemudian keganjilan yang kedua, soal pengumuman hasil persidangan disebutnya lebih dulu disampaikan kubu AHY kepada publik, jauh sebelum hasil tersebut diumumkan PTUN Jakarta kepada tim kuasa hukum Partai Demokrat KLB Deli Serdang.

“Kami mendapat laporan dari tim kuasa hukum, bahwa Kubu AHY pada sekitar jam 10:00 WIB pagi telah mengedarkan press release tentang pengumuman hasil gugatan tersebut kepada media dan masyarakat, yang menurut press release itu, mereka memperoleh informasi dari laman website resmi Mahkamah Agung (MA),” ungkapnya.

Rahmad mengklaim, pihak kuasa hukum kubu Moeldoko sudah melakukan pengecekan mulai dari pukul 10.00 hingga pukul 15.00 WIB putusan belum diumumkan. Menurutnya, tim kuasa hukum baru melihat dan mengetahui putusan tersebut pukul 15.20 WIB.

“Walaupun kami melihat ada keganjilan yang tidak pada tempatnya terkait pengumuman tersebut, dan meskipun Tim kuasa hukum kami belum menerima Salinan putusan tersebut sampai saat ini, Partai Demokrat KLB Deli Serdang tetap menghormati dan menghargai keputusan PTUN Jakarta,” tuturnya.

Lebih lanjut, Rahmad mengatakan, dengan adanya putusan ini Moeldoko sebagai warga negara yang baik, sebagai tokoh nasional yang taat azas, sebagai ketua umum partai yang mengedepankan penegakkan hukum, akan terus menjunjung tinggi supremasi hukum dalam koridor demokratisasi.

“Oleh sebab itu, mari kita tunggu langkah-langkah strategis dan taktis berikutnya yang akan diambil oleh Partai Demokrat KLB Deli Serdang,” imbuh dia.

Sementara pengamat politik Jerry Massie menilai keputusan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat memenangkan kubu Agus Harimukti Yudhoyono beberapa waktu lalu sudah tepat.

“Penegak hukum tahu mana yang legal dan ilegal, Pengadilan sebagai lembaga peradilan dam sang decision maker telah melakukan tugasnya dengan baik. Walau lawan AHY yakni Moeldoko duduk di pemerintahah Jokowi tapi samg pemberi keputusan tak bisa diintervensi apalagi intimidasi,” kata peneliti politik dari Amerika ini.

Jadi Jerry menyarankan agar kubu Moeldoko “Istighfar” (bertobat) dan mengakui kepemimpinan AHY yang legal.

“Lebih baik istitahat letumbang wastimg time wasting money and wasting energy buang waktu, uang dan energi percuma; berambisi wajar tapi kalau kelewat bisa merusak emosi dan bisa ternggangu secara psikologis. Ingat, skor 4-0 atas keunggulan AHY jangam sampai kalah telak 5-0,” kata dia.

 

 

Sumber : Suara.com/esensinews.com

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya