Calon Pengawas Keuangan Biden Pendukung Komunis

ESENSINEWS.com - 1 minggu Yang Lalu
Calon Pengawas Keuangan Biden Pendukung Komunis
 - (Senator Marco Rubio, R-Fla., menanyai Menteri Luar Negeri Antony Blinken selama sidang Komite Hubungan Luar Negeri Senat di Capitol Hill, pada 14 September 2021, di Washington, DC (Drew Angerer/Pool/AFP via Getty Images))
ESENSINEWS.com – Senator Marco Rubio, R-Fla., pada hari Jumat mengatakan calon Presiden Joe Biden kelahiran Rusia untuk memimpin Kantor Pengawas Keuangan Mata Uang mendukung “kebijakan komunis” dan tidak layak untuk menjabat posisi tersebut.

Saule Omarova, warga negara AS sejak 2005, dinominasikan pada September.

“Saule Omarova mendukung penghapusan rekening bank swasta, menggunakan pemerintah untuk membuat bangkrut perusahaan energi & menciptakan ‘Otoritas Investasi Nasional’ gaya Soviet,” tweet Rubio Jumat pagi.

“Dia mendukung kebijakan komunis & komunis tidak boleh menjadi Pengawas Mata Uang kami,” tambahnya.

Rubio, yang orang tuanya melarikan diri dari Kuba sebelum Fidel Castro menguasai negara itu pada tahun 1959, memposting tweetnya sehari setelah Omarova menghadapi pertanyaan tajam dari Partai Republik di Komite Perbankan Senat.

Senator Pat Toomey, R-Pa., anggota peringkat komite, mengatakan dia masih memiliki “keprihatinan yang signifikan” tentang Omarova bahkan setelah bertemu dengannya secara pribadi.

“Secara keseluruhan, ide-idenya benar-benar merupakan manifesto sosialis untuk layanan keuangan Amerika,” kata Toomey.

Senator John Neely Kennedy, R-La., menyarankan Omarova mungkin memiliki loyalitas terhadap ideologi komunis.

“Saya tidak tahu apakah harus memanggil Anda ‘profesor’ atau ‘kawan’,” kata Kennedy kepada Omarova, The Washington Post melaporkan.

“Senator, saya bukan komunis,” jawab Omarova. “Saya tidak menganut ideologi itu. Saya tidak bisa memilih di mana saya dilahirkan.”

Omarova, seorang profesor hukum Cornell, lahir di bekas republik Soviet di Kazakhstan. Dia bertugas di Departemen Keuangan di bawah mantan Presiden George W. Bush.

Anggota parlemen dari Partai Republik menuduh Omarova mendukung pengambilalihan sistem keuangan AS dengan gaya Soviet. Mereka juga mengkritiknya karena menghapus, pada tahun 2017, referensi ke tesis yang dia tulis saat kuliah di Uni Soviet sebagai sarjana dan karena tidak mengirimkan makalah ke komite. (Panel biasanya tidak meminta nominasi untuk karya yang tidak diterbitkan, The Hill melaporkan.)

Omarova telah mengusulkan penemuan kembali “radikal” perbankan konsumen, yang tidak akan menggantikan atau melarang pasar keuangan swasta melainkan mengarahkan bantuan federal dan upaya tanggap darurat pada saat krisis, kata The Hill.

Calon itu mengatakan kepada komite bahwa hidupnya di Uni Soviet yang “menindas” memperkuat pentingnya kebebasan akademik dan pribadi.

“[Komunisme] tidak peduli dengan manusia, dan membunuh warganya sendiri tanpa alasan lain selain penolakan untuk mengikuti apa yang diperintahkan oleh ideologi pemerintah negara bagian yang menindas kepada mereka,” kata Omarova, The Hill melaporkan.

“Semua yang saya lakukan – tidak peduli bagaimana orang menafsirkan karya akademis saya – satu-satunya tujuan saya adalah membuat negara ini lebih baik dan lebih kuat sehingga kita tidak akan pernah mengulangi sistem komunis itu di mana pun di dunia.”

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya