Senator Demokrat Joe Manchin Bakal Tolak Anggaran Infrastruktur $3,5 Triliun

ESENSINEWS.com - 2 minggu Yang Lalu
Senator Demokrat Joe Manchin Bakal Tolak Anggaran Infrastruktur $3,5 Triliun
 - ()
Editor

ESENSINEWS.com – Senator Joe Manchin, DW.Va., menyerukan “jeda” pada tagihan pengeluaran $ 3,5 triliun Demokrat, percaya jumlah total terlalu sulit untuk dijual kepada rakyat Amerika dan mengatakan Senat Mayoritas Chuck Schumer, DN. Y., tidak akan memiliki hak suaranya sebesar itu.

“Dia tidak akan memberikan suara saya pada 3,5 [triliun dolar],” kata Manchin kepada “State of the Union” CNN. “Chuck tahu itu. Kami sudah membicarakan ini seperti dikutip newsmax.com.

“Kami telah mengeluarkan $ 5,4 triliun dan mencoba membantu orang Amerika dengan segala cara yang kami bisa. Banyak bantuan yang kami berikan masih ada dan akan berjalan hingga tahun depan 2022.

“Apa urgensinya? Apa urgensi yang kita miliki? Ini bukan urgensi yang sama seperti yang kita miliki dengan American Rescue Plan. Kita mendapatkannya dengan cepat, sekitar $2 triliun. Selain itu, dengan paket CARES, yang mengarah ke sana .

“Masih banyak sekali orang yang perlu kamu bantu, tetapi kamu memiliki 11 juta pekerjaan yang belum terisi saat ini. Ada yang tidak cocok. Tidakkah menurutmu kita harus berhenti sejenak dan mencari tahu?”

Manchin mengatakan kepada “Meet the Press” NBC bahwa dia adalah “tidak keras” dengan $ 3,5 triliun dan mengatakan dia tidak akan menjadi “satu-satunya suara” yang menentangnya.

“Saya sudah mengatakan jika saya tidak bisa pulang dan menjelaskannya, saya tidak akan memilihnya,” kata Manchin kepada pembawa acara Chuck Todd.

Poin terbesar Manchin untuk menambah pengeluaran $3,5 triliun lagi adalah uang yang tidak terpakai dari paket bantuan virus corona dari 18 bulan terakhir.

“Ada $60 miliar yang belum keluar,” kata Manchin kepada pembawa acara CNN Dana Bash. “Satu-satunya hal yang saya katakan adalah mengapa urgensi untuk menghabiskan $300 miliar lagi untuk itu ketika Anda tidak memiliki $60 miliar yang keluar? 

“Mengapa kita tidak bisa masuk ke dalamnya, untuk memastikan bahwa pemerintah dapat menyebarkan uang untuk membawanya ke tempat yang dibutuhkan untuk membantu.”

Ditekan pada berapa jumlah anggarannya, Manchin memang menyarankan itu cair.

“Plafon saya adalah ini: Kebutuhan rakyat Amerika, agar kita pada dasarnya mempertimbangkan inflasi,” kata Manchin. “Tidak ada yang khawatir tentang utang. Utang kami pada hari Jumat adalah $28,75 triliun.”

Kebutuhan yang lebih mendesak adalah RUU infrastruktur senilai $1,2 triliun yang telah disahkan Senat dan duduk di DPR, Manchin menekankan, bahkan jika Demokrat berharap untuk menggabungkan tagihan pengeluaran besar untuk dikirim ke meja Presiden Joe Biden.

“Intinya adalah, apakah kita memiliki urgensi untuk membelanjakan $3,5 triliun lagi sekarang?” kata Manchin. “Hal paling mendesak yang harus kita lakukan adalah mendapatkan tagihan infrastruktur bipartisan yang dibiarkan tanpa pengawasan selama lebih dari 30 tahun, menunda pemeliharaan di setiap bagian negara kita.

“Itu dia. Presiden keluar dan berkampanye tentang itu. Itu RUUnya. Kami mengerjakannya dengan cara bipartisan. Punya 19 Partai Republik untuk memilihnya. Itu RUU yang harus segera dikeluarkan.”

Perlombaan paruh waktu 2022 juga membuat Demokrat lainnya khawatir tentang inisiasi pengeluaran besar-besaran.

“Anda memiliki semua Demokrat di tengah yang diam-diam mengatakan ‘Saya tidak ingin mendukung $3,5 triliun karena siapa yang ingin mencalonkan itu mengingat iklim saat ini?”” salah satu ahli strategi mengatakan kepada The Hill . “Apakah Anda melihat beberapa jajak pendapat baru-baru ini keluar dari negara bagian?”

Terlepas dari itu, Gedung Putih tidak gentar dan “mendorong ke depan,” penasihat senior presiden Cedric Richmond mengatakan kepada ABC “This Week”  dalam sebuah wawancara yang ditayangkan Minggu.

“Dengar, Senator Manchin adalah mitra yang berharga. Kami akan terus bekerja dengannya, tetapi kami juga akan terus mendorong agenda kami,” kata Richmond kepada pembawa acara George Stephanopoulos.

“Bukan hal yang aneh jika ini terjadi dalam proses legislatif… kami masih berusaha keras untuk mengesahkan undang-undang kami,” tambahnya.

Kepala staf Gedung Putih Ron Klain mengatakan kepada Bash di “State of the Union”  bahwa Manchin “sangat dapat dibujuk.”

“Jika saya mendapat satu sen setiap kali seseorang memberi tahu saya paket ini telah mati, saya akan menjadi orang yang sangat, sangat kaya,” kepala staf Gedung Putih Ron Klain mengatakan kepada Dana Bash CNN di “State of the Union.”  “Itu mati pada bulan Mei, ketika ada penentangan awal terhadapnya. Itu mati pada bulan Juni, hari ketika presiden pergi ke Eropa. Itu mati pada bulan Juli lagi. 

“Yang saya dengar adalah bagaimana paket ini akan mati, namun, yang luar biasa, itu terus berlanjut. Rencana infrastruktur bipartisan melewati Senat AS dan DPR mengadopsi aturan untuk bagian akhirnya dan kemudian pada bulan September.

“Dan RUU rekonsiliasi, baik DPR dan Senat telah mengadopsi struktur anggaran untuk meloloskannya, dan DPR sekarang dalam markup komite minggu ini dan minggu depan untuk meloloskannya. 

“Kami telah bekerja dengan Senator Manchin di setiap langkah. Dia telah menjadi mitra pemerintahan kami.”

Demokrat membutuhkan semua 50 suara Senat partai mereka, ditambah suara mengikat Wakil Presiden Kamala Harris, untuk meloloskan RUU, tetapi dengan Manchin menentang label harga RUU, yang membuat suaranya kritis. Namun, yang lain seperti Senator Amy Klobuchar, D-Minn., mengatakan bahwa mereka pikir Manchin dapat diombang-ambingkan, karena di masa lalu dia “bersedia pergi ke tempat yang tepat.”

Tetapi Manchin yang meluncurkan penentangannya terhadap RUU tersebut dengan sebuah opini untuk The Wall Street Journal , mengatakan dia tidak mendukung tindakan tersebut karena utang negara telah mencapai “tingkat rekor” dan ekonomi negara yang terlalu panas memberlakukan “pajak inflasi” di tengah. -dan kelas pekerja Amerika.

“Pada $28,7 triliun dan terus berkembang, utang negara telah mencapai rekor tertinggi,” tulisnya. “Selama 18 bulan terakhir, kami telah menghabiskan lebih dari $ 5 triliun untuk menanggapi pandemi virus corona. Sekarang para pemimpin kongres Demokrat mengusulkan untuk meloloskan tagihan pengeluaran tunggal terbesar dalam sejarah tanpa memperhatikan kenaikan inflasi, utang yang melumpuhkan, atau masa depan yang tak terhindarkan. krisis.

“Saya, misalnya, tidak akan mendukung tagihan $3,5 triliun, atau mendekati tingkat pengeluaran tambahan itu, tanpa kejelasan yang lebih besar tentang mengapa Kongres memilih untuk mengabaikan dampak serius inflasi dan utang terhadap program pemerintah yang ada.”

Sementara itu, keengganan Manchin bukan satu-satunya penghalang jalan yang dihadapi RUU belanja, karena ada beberapa Demokrat DPR moderat yang tidak senang dengan label harga paket tersebut. Demokrat hanya akan bisa kehilangan tiga suara di DPR yang terbagi ketat, jika Partai Republik tetap bersatu melawan RUU itu.

Manchin, sementara itu, telah meminta DPR untuk segera meloloskan RUU infrastruktur bipartisan senilai $550 miliar yang disetujui Senat, tetapi DPR progresif menyerukan pemungutan suara simultan pada RUU infrastruktur dan rekonsiliasi.

“Jika bukan itu masalahnya, maka mereka seharusnya tidak mengandalkan kita,” kata Rep. Alexandria Ocasio-Cortez, DN.Y.

Komite Senat memiliki batas waktu 15 September untuk menyelesaikan pekerjaan pada RUU tersebut. Manchin pada bulan Agustus memilih dengan Demokrat Senat lainnya untuk membantu meloloskan cetak biru fiskal untuk RUU yang lebih besar, tetapi pada saat itu tidak berkomitmen tentang apakah dia akan mendukung ukuran $ 3,5 triliun.

Manchin dan senator moderat Kyrsten Sinema, D-Ariz., keduanya dilihat oleh Partai Republik sebagai peluang terbaik mereka untuk mengalahkan rencana ekonomi besar Demokrat.

“Ini adalah dua senator Demokrat yang tampaknya memiliki perlawanan nyata terhadap semua ini,” kata Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell, R-Ky., dalam sebuah acara di Kentucky. Saya berdoa untuk kesehatan mereka yang baik dan penilaian yang bijaksana setiap malam. Saya sarankan Anda melakukan hal yang sama.”

 

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya