Gubernur Texas Greg Abbot Tanda-tangani UU Keamanan Pemilu

ESENSINEWS.com - 2 minggu Yang Lalu
Gubernur Texas Greg Abbot Tanda-tangani UU Keamanan Pemilu
 - ()
Editor

ESENSINEWS.com – Gubernur Texas Greg Abbot menandatangani undang-undang keamanan pemilu yang kontroversial pada hari Selasa, menandai puncak dari pertempuran politik selama berbulan-bulan dan kemenangan besar bagi Partai Republik di negara bagian yang mengatakan itu akan membantu melindungi integritas pemilihan di masa depan.

Tetapi Demokrat tetap berdedikasi untuk melawan undang-undang tersebut, dengan beberapa kelompok mengajukan tuntutan hukum terhadapnya dan pejabat Demokrat Texas meminta Kongres untuk meloloskan dua RUU yang pada dasarnya akan mengesampingkan undang-undang Texas dengan aturan federal baru.

Mereka menuduh bahwa undang-undang Texas akan menekan suara minoritas dan dimaksudkan untuk memperkuat keuntungan politik GOP di negara bagian itu.

Inilah yang ada dalam undang-undang yang telah dibandingkan dengan undang-undang Jim Crow oleh beberapa Demokrat.

Pengamat jajak pendapat

Menyusul kontroversi dalam pemilihan presiden 2020 di beberapa negara bagian tentang apakah pengamat jajak pendapat yang berafiliasi dengan partai dapat secara efektif mengamati pelaksanaan pemilihan, undang-undang Texas mengkodifikasikan apa yang boleh diakses oleh pengamat jajak pendapat. Dikatakan bahwa pengamat harus dapat “melihat atau mendengar” aktivitas apa pun yang terjadi di tempat pemungutan suara, termasuk percakapan apa pun di antara petugas pemilu.

Undang-undang secara eksplisit mengatakan bahwa pengawas pemungutan suara dapat mengamati penutupan tempat pemungutan suara dan bahwa mereka dapat mengamati dan mengikuti pemindahan data atau materi pemilu lainnya seperti surat suara ke tempat-tempat penghitungan suara. Ini juga secara eksplisit melarang petugas pemilu dari “tindakan apa pun untuk menghalangi pandangan pengamat atau menjauhkan pengamat dari aktivitas atau prosedur yang akan diamati dengan cara yang akan membuat pengamatan tidak cukup efektif.”

Pemantau jajak pendapat akan diminta untuk mengikuti pelatihan online dan untuk menegaskan “bahwa saya tidak akan mengganggu proses pemungutan suara atau melecehkan pemilih dalam melaksanakan tugas saya.” Mereka juga secara khusus dilarang menonton pemilih mencoblos di bilik suara. 

ID pemilih surat suara

Undang-undang Texas berisi ketentuan – mirip dengan undang-undang pemilu Georgia yang kontroversial yang disahkan awal tahun ini – yang mewajibkan ID pemilih untuk orang yang memberikan surat suara, bukan hanya verifikasi tanda tangan. Tetapi juga seperti hukum Georgia, hukum Texas mencakup serangkaian solusi untuk orang-orang yang mungkin tidak memiliki ID atau tidak bisa mendapatkannya. 

Menurut undang-undang, pemilih yang mengembalikan surat suara secara langsung harus memberikan ID mereka kepada petugas. Bentuk ID pemilih yang dapat diterima termasuk SIM, paspor, dokumen pemerintah yang menunjukkan nama dan alamat pemilih, salinan tagihan utilitas, cek gaji, rekening koran, akta kelahiran dan beberapa ID foto berbagai macam lainnya. 

Pemilih yang mengembalikan surat suara melalui pos dapat menggunakan nomor SIM mereka, nomor sertifikat ID pemilihan atau nomor kartu identitas pribadi mereka, yang dikeluarkan oleh Departemen Keamanan Publik Texas. Sertifikat ID pemilihan gratis. 

Sebagai alternatif, pemilih yang mengembalikan surat suara juga dapat menyertakan empat digit terakhir nomor Jaminan Sosial mereka, atau pemilih dapat menegaskan bahwa mereka belum mengeluarkan dokumen di atas dan masih memilih.

Pengambilan suara

Undang-undang Texas juga membahas kekhawatiran tentang “pemungutan suara”, yang dipraktikkan oleh para operator partisan yang mengumpulkan lusinan, ratusan atau bahkan ribuan surat suara dari pemilih yang menurut mereka kemungkinan akan memilih kandidat pilihan mereka dan mengembalikannya secara langsung. Orang-orang ini terkadang bahkan membantu pemilih mengisi surat suara mereka. 

Partai Republik sering menyampaikan kekhawatiran bahwa praktik ini menciptakan peluang untuk penipuan oleh individu yang tidak bermoral yang dapat mengambil keuntungan dari orang-orang yang rentan, terutama orang tua. Demokrat, sementara itu, mengatakan pelarangan praktik itu hanya menimbulkan rintangan lain bagi orang-orang yang ingin memilih tetapi membutuhkan bantuan untuk mengirimkan atau mengembalikan surat suara mereka.

Undang-undang Texas secara khusus membuat “layanan pemungutan suara” berbayar menjadi ilegal. Ini mendefinisikan istilah ini sebagai “interaksi langsung dengan satu atau lebih pemilih, di hadapan fisik surat suara resmi atau surat suara yang dipilih melalui pos, dimaksudkan untuk memberikan suara untuk kandidat atau ukuran tertentu.”

Namun, undang-undang tersebut secara eksplisit mengecualikan upaya pemungutan suara yang tidak dibayar dan upaya untuk mengumpulkan dan mengembalikan surat suara yang tidak termotivasi untuk “memberikan suara untuk atau menentang tindakan atau kandidat tertentu.” 

Bagian terpisah dari undang-undang tersebut juga memuat ketentuan yang mewajibkan individu yang memberikan bantuan pemungutan suara secara langsung kepada tujuh orang atau lebih untuk menandatangani formulir. 

Gugatan Pemilu

Undang-undang tersebut menambahkan panduan prosedural tambahan untuk pengadilan yang menangani tuntutan hukum terkait pemilu. Khususnya, ini mengharuskan pengadilan untuk memprioritaskan litigasi pemilu di atas semua hal lain kecuali untuk kasus hukuman mati. 

Daftar pemilih

RUU tersebut mengharuskan menteri luar negeri untuk bekerja dengan Departemen Keamanan Publik untuk membandingkan informasi tentang status kewarganegaraan dalam database lembaga itu dengan daftar pemilih. Cek harus “bulanan”.

Voting drive-thru

Langkah mitigasi virus corona yang relatif umum selama pemilihan 2020 adalah pemungutan suara drive-thru di mana pemilih dapat memberikan suara yang setara dengan suara langsung dengan memilih lebih awal dari mobil mereka. Ini populer di Houston , daerah yang condong ke biru, dan menyebabkan setidaknya satu gugatan oleh Partai Republik terhadap praktik tersebut, yang mereka kalahkan. 

Tetapi dengan asumsi undang-undang Texas tahan terhadap tantangan hukum, pemungutan suara drive-thru di Texas tidak ada lagi. 

“Tidak ada pemilih yang dapat memberikan suara dari dalam kendaraan bermotor,” kecuali pemilih tersebut cacat, kata undang-undang. 

Larangan voting 24 jam

Dalam selebaran lain yang jelas menentang prosedur pemungutan suara Houston, undang-undang Texas melarang tempat pemungutan suara 24 jam, yang didirikan pejabat daerah di wilayah Houston tahun lalu. 

“[V]oting tidak boleh dilakukan lebih awal dari jam 6 pagi atau lebih dari jam 10 malam,” kata undang-undang tersebut.

Aplikasi surat suara

Undang-undang Texas melarang negara bagian mengirimkan aplikasi surat suara kepada orang-orang yang tidak memintanya dari pejabat pemilihan. 

Kebijakan ini mengikuti kontroversi dari pemilihan presiden 2020, ketika banyak negara bagian yang berhaluan kiri mengirim surat suara yang tidak diminta kepada pemilih. Surat suara itu sering dikirim ke orang yang salah karena daftar pemilih yang ketinggalan zaman atau tidak akurat, yang menimbulkan kekhawatiran bahwa surat suara itu bisa menjadi sasaran empuk penipuan. 

Partai Republik hampir secara universal mengutuk praktik tersebut. Tetapi undang-undang Texas melangkah lebih jauh dan melarang pengiriman aplikasi surat suara saja. Beberapa negara bagian yang dipimpin GOP – seperti Maryland dan Gubernur Partai Republiknya yang moderat Larry Hogan – menganut praktik itu sebagai kompromi untuk meningkatkan aksesibilitas pemungutan suara melalui surat sambil meninggalkan langkah ekstra dalam proses pengiriman aplikasi surat suara sebagai perlindungan terhadap penipuan.   

Tapi undang-undang Texas tidak mengizinkan itu.

“[A]n petugas atau karyawan negara bagian ini atau subdivisi politik negara bagian ini tidak boleh mendistribusikan formulir aplikasi untuk pemungutan suara awal kepada orang yang tidak meminta aplikasi,” katanya. “Seorang pejabat atau pegawai negara bagian ini atau bagian politik negara bagian ini tidak boleh menggunakan dana publik untuk memfasilitasi distribusi formulir aplikasi untuk pemungutan suara awal kepada orang yang tidak meminta aplikasi oleh orang lain.”

Namun, undang-undang mengizinkan kandidat dan partai politik untuk mendistribusikan aplikasi surat suara kepada orang-orang yang tidak memintanya.

 

 

Sumber : FOX

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya