Kebohongan Joe Biden Tentang Krisis di Afganistan Terkuak

ESENSINEWS.com - 3 minggu Yang Lalu
Kebohongan Joe Biden Tentang Krisis di Afganistan Terkuak
 - ()
Editor

Presiden Joe Biden “berdarah-darah” mengenai krisis Afghanistan dan pemerintahan Demokrat telah berbohong kepada rakyat Amerika, seorang anggota Komite Intelijen DPR menegaskan Jumat setelah kembali dari wilayah tersebut.

Perwakilan AS Markwayne Mullin, R-Okla. , membagikan rincian perjalanannya ke luar negeri saat tampil di “Laporan Khusus” Fox News dengan Bret Baier.

Mullin mengatakan kepada Fox News bahwa Gedung Putih dan Pentagon berbohong tentang kondisi yang dihadapi warga Amerika di Afghanistan , dan tentang kemudahan yang diklaim oleh orang Amerika mencapai bandara Kabul sementara pasukan AS masih di lapangan.

Anggota kongres baru – baru ini kembali dari perjalanan semi-rahasia ke Asia untuk membantu membawa pulang orang Amerika yang terdampar di Afghanistan setelah proses penarikan Biden . Anggota parlemen itu mengatakan kepada Baier bahwa Departemen Luar Negeri tidak jujur ​​dengan rakyat Amerika, dan bahwa dia menghabiskan hampir selusin jam di telepon dengan departemen itu ketika mencoba dengan sia-sia untuk mendarat di Afghanistan.

“Saya ingin membuatnya sangat jelas. Saya tidak ingin mencoba masuk ke Afghanistan. … [P]orang mulai memanggil saya untuk meminta bantuan. Dan kami telah mendapatkan teman-teman saya yang berada di layanan yang mengatakan ‘ Bisakah Anda membantu penerjemah kami keluar?’ – yang banyak kami bicarakan tentang itu. Kemudian kami mulai mendapat telepon dari orang-orang yang memiliki anggota keluarga atau teman yang merupakan warga negara Amerika,” katanya.

‘Saya hanya seorang anggota Kongres’

Mullin – dalam kapasitasnya sebagai anggota DPR – berusaha mensponsori penerbangan untuk membawa 20 orang Amerika keluar dari negara yang dikuasai Taliban dan kembali ke AS, setelah beberapa agen federal menolak kelompok itu.

“Semua orang terus menyangkal mereka dan kemudian mereka bertanya apakah Anda akan pergi bersama kami? Dan ini adalah operator Tier 1. Ini adalah orang-orang DELTA, pasukan khusus. Orang-orang ini sah. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya seorang anggota kongres,” katanya .

Dia kemudian meninggalkan AS dan akhirnya mengitari Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul selama berjam-jam karena permintaannya untuk mendarat berulang kali ditolak, katanya.

“Setiap kali mereka membatalkan, agensi yang mencoba memasukkan kami akan memberi kami yang baru. Mereka benar-benar pergi ke menara untuk mengatakan biarkan mereka mendarat. Kami sedang berbicara di telepon dengan mereka mengirim pesan. Kami tidak bisa berbicara. Kami mengirim SMS bolak-balik dan mereka terus mengeluarkan kami yang baru. Dan mereka tidak akan pernah membiarkan kami di Afghanistan,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia menduga penundaan itu menyebabkan hilangnya atau kematian setidaknya satu warga Amerika yang dia cari. untuk membantu penyelamatan.

“Sayangnya, salah satu warga negara Amerika kami dan putranya yang berusia 2 tahun dan saya percaya itu adalah ayahnya yang saya miliki paspornya – kami kehilangan kontak karena mereka berada di Gerbang Biara dan beberapa jam kemudian Gerbang Biara meledak. . Kami tidak melakukan kontak dengan mereka sejak itu. Saya yakin itu karena mereka terjebak dalam hal itu. Jadi apa yang mereka lakukan dengan bermain politik dalam hal ini, untuk alasan apa pun – saya tidak tahu siapa yang menutup kami, tapi saya pikir itu 100 persen diarahkan dari Departemen Luar Negeri.”

“Saya tidak tahu siapa yang menutup kami, tapi saya pikir itu 100 persen diarahkan dari Departemen Luar Negeri.”

— Perwakilan AS Markwayne Mullin, R-Okla.

Mullin kemudian menyangkal laporan bahwa dia dan kelompoknya kemudian memutuskan untuk mencoba pergi ke negara tetangga Tajikistan – tetapi dia menegaskan bahwa diplomat top AS di Dushanbe juga sulit untuk diajak bekerja sama.

“Di Tajikistan sayangnya duta besar tidak membantu sama sekali. Dan banyak informasi yang salah tentang itu,” katanya tentang Duta Besar John Mark Pommersheim.

‘Uang tunai dalam jumlah besar’

Mullin mengatakan Pommersheim mengatakan kepadanya bahwa itu adalah waktu yang “sensitif” dan bahwa Vladimir Putin dan pemerintah Xi di China akan datang ke Tajikistan pada bulan September.

“Saya bilang saya mengerti itu sangat sensitif. Saya tidak membutuhkan aset Anda. Saya, pertama-tama, membuat Anda sadar bahwa kami akan datang. Saya juga dan saya juga membuat poin yang saya katakan tetapi kami datang dengan a sejumlah besar uang tunai,” kenang Mullin.

Dia mengatakan bahwa dia kemudian diinterogasi tentang uang tunai yang dia bawa – mengingat dengan tidak percaya menyatakan bahwa timnya harus melewati 16 pos pemeriksaan Taliban untuk pergi dari sana ke Kabul – dengan militan membebankan apa yang mereka sebut “pajak” hingga $ 4.000 di setiap pos pemeriksaan. titik.

“Dan [Pommersheim] mengatakan saya tidak dapat membantu Anda. Saya tidak dapat membantu Anda. Mengapa? Saya diberitahu untuk tidak — Anda diberitahu untuk tidak membantu warga negara Amerika? Anda diberitahu oleh pemerintah federal di Washington, DC untuk tidak membantu ketika kita tidak mencoba menyelundupkan siapa pun.”

Dia ingat memberi tahu Pommersheim, “Kami mencoba melakukan pekerjaan yang tidak akan dilakukan Presiden Biden.”

Setelah penghalang jalan dari Kedutaan Tajik, Mullin mengatakan dia mulai menyadari betapa Biden dan petinggi militernya – termasuk Jenderal. Mark Milley dan Kenneth “Frank” McKenzie Jr. — diduga “berbohong kepada rakyat Amerika.”

“[Mereka] mengatakan semua orang yang ingin keluar bisa keluar. … Itu bohong — Itu kebohongan yang berani, 100 persen karena kami bekerja dengan orang-orang ini,” katanya.

‘Saya punya rekaman’

Mullin mengatakan dia memiliki rekaman yang membuktikan Biden berbohong tentang kemampuan sistematis yang seharusnya dimiliki warga negara dan pemegang visa untuk mengakses bandara Kabul yang saat itu dikuasai AS bulan lalu.

Seorang ibu menghubungi Departemen Luar Negeri untuk meminta bantuan melewati pos pemeriksaan Taliban di Kabul, katanya, seraya menambahkan bahwa wanita itu mencobanya lima kali sampai terakhir kali militan Taliban di sana menodongkan pistol ke kepalanya dan menakuti anak-anaknya.

“Wanita muda ini dan keempat anaknya yang saya punya rekamannya, kami merekam saat kami berjalan karena saya sedang berbicara di telepon dengan Departemen Luar Negeri selama 12 jam mencoba meminta seseorang dari Departemen Luar Negeri untuk keluar dari penjara. gerbang [bandara] untuk menjemputnya selama 12 jam – saya sudah merekamnya,” katanya.

“Beri tahu mereka bahwa mereka menunggu kita. Beri mereka nama Anda. Mereka tahu Anda akan datang. Lima kali dia mendekati penjaga ini bersama Taliban, terakhir kali mereka menodongkan pistol ke kepalanya bersama anak-anaknya di sana,” katanya, menambahkan wanita itu pulang ke rumah terakhir kali dan menjadi sakit secara fisik, tidak pernah mencoba lagi untuk mencapai bandara.

“Di sini kami adalah pemerintah Amerika Serikat dan kami sedang bernegosiasi dengan Taliban untuk mengeluarkan warga Amerika dan kemudian presiden Amerika Serikat akan pergi ke mikrofon dan mengatakan bahwa setiap orang Amerika yang ingin keluar keluar? Saya punya daftar dari 50 yang ingin keluar yang belum mereka keluarkan. Saya memiliki daftar 50 yang telah kami keluarkan dari Kabul dan ditempatkan di rumah-rumah persembunyian di sekitar Afghanistan yang saya janjikan kepada Anda bahwa mereka ingin keluar,” katanya.

 “Saya memiliki daftar 50 [orang Amerika] yang ingin keluar yang belum mereka keluarkan.”

— Perwakilan AS Markwayne Mullin, R-Okla.

Mullin memperkirakan Taliban pada akhirnya akan “kehilangan kesabaran” dengan upaya evakuasi yang didukung AS seperti dia dan membatasi yang memungkinkan mereka melewati pos pemeriksaan mereka di seluruh negeri sambil membayar “pajak.”

“Dan ketika saya mengatakan bahwa darah ada di tangannya, itu berarti tangan Presiden Biden? Maksud saya dengan segala yang ada di hati saya,” katanya.

“Itu salahnya. Saya tidak akan berada di sana – saya bahkan tidak akan berpikir untuk pergi jika bukan karena kegagalannya. Saya tidak akan membahayakan hidup saya. Saya tidak akan mempertaruhkan nyawa saya. anak-anak dan istri saya melalui itu saya tidak akan menempatkan siapa pun melalui itu.”

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya