Biden Adalah Presiden yang Gagal dan Amerika Mengetahuinya

ESENSINEWS.com - 10 bulan Yang Lalu
Biden Adalah Presiden yang Gagal dan Amerika Mengetahuinya
 - ()

Penulis : Adam Brandon (President Freedom Works)

 

Pada tanggal 26 Agustus, 11 Marinir Amerika Serikat, satu tentara di Angkatan Darat, dan satu petugas medis Angkatan Laut tewas dalam serangan di luar bandara Kabul di Afghanistan.

Hilangnya tiga belas anggota layanan Amerika ini saat mereka mengevakuasi orang tak berdosa yang tak terhitung jumlahnya ke tempat yang aman akan selamanya menjadi pengingat akan biaya perang manusia. Kita tidak boleh melupakan pengorbanan mereka dan pengorbanan setiap orang Amerika yang hilang di Afghanistan selama dua dekade terakhir.

Sayangnya, situasi di Afghanistan terus berkembang, dengan banyak orang Amerika dan sekutu Afghanistan kami terdampar di belakang garis musuh ketika Pentagon mengumumkan pada hari Senin bahwa pesawat militer AS terakhir telah meninggalkan Kabul.

Tetapi jika Anda percaya kebohongan dari Gedung Putih, Anda akan berpikir semuanya berjalan dengan baik.

Jelas bahwa strategi pemerintah tidak berhasil, karena Presiden Biden baru-baru ini mendapat pukulan dalam jajak pendapat publik. Jutaan orang Amerika benar tidak mempercayai pemerintahan ini untuk memberi kita kebenaran tentang apa yang terjadi di Afghanistan.

Menurut RealClearPolitics, peringkat persetujuan Joe Biden baru-baru ini turun di bawah peringkat ketidaksetujuannya untuk pertama kalinya sejak awal kepresidenannya. Sekitar 49% orang Amerika tidak menyetujui pekerjaan yang dilakukan Biden, dibandingkan dengan 46,6% yang menyetujui.

Jajak pendapat USA Today dan Suffolk University yang dirilis pada 24 Agustus sangat tidak menguntungkan bagi Biden, dengan hanya 41% orang Amerika yang menyetujui penampilannya, dibandingkan dengan 55% yang mengatakan mereka tidak setuju.

Penurunan peringkat persetujuan Biden, dan peningkatan peringkat ketidaksetujuan, telah menjadi tren sejak awal kepresidenannya. Dan mengingat peristiwa beberapa minggu terakhir, tidak mengherankan bahwa pemilih semakin tidak puas dengan pemerintahan yang gagal ini.

Selama masa jabatannya, Biden telah menolak untuk membahas masalah yang paling dipedulikan orang Amerika, atau secara aktif memperburuk masalah ini. Inflasi baru-baru ini mencapai titik tertinggi dalam beberapa dekade, yang menjelaskan mengapa hanya 39% orang Amerika yang menyetujui penanganan ekonomi oleh Biden.

Tetapi alih-alih bekerja untuk memperbaikinya, Biden mendorong belanja sosialis multi-triliun dolar. Proposal anggaran radikal $ 3,5 triliun Biden, di atas tagihan “infrastruktur” $ 1,2 triliun, akan mengirimkan inflasi melalui atap jika disahkan.

Itu tidak semua. Penyeberangan perbatasan ilegal telah mencapai titik tertinggi dalam 21 tahun, itulah sebabnya hanya 25% orang Amerika yang disurvei menyetujui penanganan imigrasi oleh Presiden Biden.

Mengingat semua ini, apakah mengejutkan bahwa hanya satu dari tiga orang Amerika yang percaya bahwa negara kita sedang menuju ke arah yang benar?

Sangat menyedihkan bahwa alih-alih memberi rakyat Amerika apa yang mereka inginkan, Presiden Biden dan sekutu kirinya di Kongres telah memilih untuk mendorong agenda yang memecah belah, tidak populer, dan mahal.

Salah satu agenda untuk Demokrat progresif adalah perebutan kekuasaan elektoral lainnya, HR 4. RUU ini adalah rencana cadangan mereka untuk RUU mereka yang gagal di Senat, HR 1. Dengan judul yang menggelikan “For the People Act,” HR 1 akan telah memberanikan politisi korup dan merusak integritas pemilu.

Mirip dengan HR 1, HR 4 akan melemahkan keamanan pemilu kita dengan menempatkan negara bagian yang mengesahkan undang-undang integritas pemilu di bawah Departemen Kehakiman Presiden Biden. Ini bukan hanya inkonstitusional, tetapi juga kebalikan dari apa yang didukung Amerika.

Sebuah jajak pendapat baru-baru ini dari Proyek Pemilihan Jujur menunjukkan bahwa hampir dua pertiga orang Amerika ingin memperkuat pengamanan pemilu, termasuk 77% orang Amerika yang mendukung memerlukan ID foto untuk memilih.

Sama seperti HR 1, HR 4 akan membuat hampir tidak mungkin bagi negara bagian untuk menerapkan langkah-langkah integritas pemilu dasar, termasuk persyaratan ID pemilih. HR 4 akan membuka jalan bagi penipuan dan secara permanen merusak kepercayaan pada hasil pemilu Amerika.

Kegagalan Presiden Biden terlalu banyak untuk dihitung. Dari merusak keamanan pemilu dan ekonomi, hingga merusak penarikan dari Afghanistan, jelas mengapa Biden terus kehilangan dukungan dari pemilih.

Joe Biden telah mengecewakan Amerika selama menjabat, dan orang Amerika mengetahuinya.

 

 

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya