SCOTUS Pertahankan Kebijakan Imigrasi Trump, Keputusan 6-3 : Kekalahan Terbesar Pemerintahan Biden

ESENSINEWS.com - Jumat/27/08/2021
SCOTUS Pertahankan Kebijakan Imigrasi Trump, Keputusan 6-3 : Kekalahan Terbesar Pemerintahan Biden
 - ()

ESENSINEWS.com – Mantan kepala Patroli Perbatasan AS Ron Vitiello memberi tahu ‘Fox News Live’ bahwa organisasi kriminal ‘diuntungkan dari kekacauan ini’

The Mahkamah Agung yang berkuasa Selasa, yang memerintahkan administrasi Biden untuk mengembalikan Trump-era Tetap-in-Mexico kebijakan, tanda kekalahan hukum terbaru untuk administrasi pada subjek imigrasi.

Dalam keputusan 6-3, pengadilan menolak permintaan untuk menghentikan keputusan pengadilan federal yang memerintahkan pemerintah untuk mengembalikan Protokol Perlindungan Migran – yang telah dikenal sebagai “Tetap di Meksiko” – program keamanan perbatasan utama tahun 2019 yang menahan para migran. di Meksiko saat mereka menunggu audiensi mereka.

Biden mulai membongkar MPP tak lama setelah memasuki kantor, dan secara resmi mengakhirinya pada Juni, salah satu dari sejumlah langkah yang dilakukan pemerintah untuk membalikkan kebijakan perbatasan Presiden Donald Trump. Texas dan Missouri menggugat, dengan alasan bahwa berakhirnya kebijakan pada bulan Juni itu berbahaya bagi negara bagian mereka dan melanggar Undang-Undang Prosedur Administratif (APA).

Para kritikus menyebut kebijakan itu, yang mengarah pada pendirian lapangan tenda di seberang perbatasan, kejam dan berbahaya bagi para migran. Pemerintahan Trump mengatakan kebijakan itu mengakhiri penangkapan dan pelepasan, mengurangi faktor penarik yang membawa para migran ke utara. Presiden Biden berkampanye untuk mengakhiri kebijakan tersebut.
Dalam putusan awal , Hakim Matthew Kacsmaryk memerintahkan pemerintahan Biden “untuk menegakkan dan menerapkan MPP dengan itikad baik” sampai “dicabut secara sah” sesuai dengan APA, dan sampai pemerintah federal memiliki kapasitas penahanan yang cukup untuk menahan semua subjek migran. untuk penahanan wajib.

Pemerintahan Biden pada Selasa mengatakan akan mengajukan banding atas putusan tersebut, tetapi juga mematuhi perintah tersebut.

“Bersama mitra antarlembaga, DHS telah mulai terlibat dengan Pemerintah Meksiko dalam diskusi diplomatik seputar Protokol Perlindungan Migran (MPP),” kata pernyataan dari Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Jaksa Agung Missouri dan Texas menyatakan kemenangan Mahkamah Agung sebagai kemenangan penting atas pemerintahan Biden, mengaitkannya dengan krisis di perbatasan.

“Apa yang telah kita lihat tentu saja sejak pembalikan Biden dari MPP … telah menjadi bencana yang tak tanggung-tanggung di perbatasan selatan,” kata Schmitt seperti dikutip dari Fox News dalam sebuah wawancara Rabu.

“Ini adalah krisis kemanusiaan, ini adalah krisis keamanan nasional, dan untuk mendapatkan kemenangan ini dan mengembalikan kebijakan sukses Presiden Trump adalah kemenangan besar.”

“Ini pada dasarnya penting karena kita memiliki presiden yang melihat hukum federal dan berkata, ‘Saya tidak harus mengikuti hukum federal, saya presiden, saya melakukan apa yang saya inginkan, saya tidak peduli apakah itu dalam undang-undang, Saya tidak peduli jika Kongres meloloskannya, saya bisa melakukan apa yang saya inginkan, saya presiden,'” kata Paxton kepada Fox News.

“Jadi ini lebih besar dari imigrasi, ini tentang Konstitusi, fakta bahwa bahkan presiden harus mengikuti hukum.”

Ini menandai kekalahan hukum terbaru atas upaya pemerintahan Biden untuk mengubah kebijakan pemerintahan Trump.Pekan lalu, seorang hakim federal memberlakukan perintah awal pada aturan administrasi Biden untuk petugas Imigrasi dan Bea Cukai (ICE) yang secara signifikan mempersempit kategori imigran ilegal yang menjadi sasaran penangkapan dan deportasi.

Pedoman, yang dikeluarkan pada bulan Februari, membatasi agen untuk berfokus pada tiga kategori imigran: mereka yang menimbulkan ancaman bagi keamanan nasional; mereka yang telah melintasi perbatasan sejak 1 November, dan mereka yang melakukan “kejahatan berat.”

Ini ditindaklanjuti pada 20 Januari pedoman yang dikeluarkan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Tetapi Hakim Drew Tipton memutuskan bahwa kebijakan tersebut melanggar mandat kongres, dan bahwa Louisiana dan Texas, yang mengajukan gugatan, kemungkinan besar akan berhasil dalam klaim mereka bahwa kebijakan tersebut melanggar Undang-Undang Prosedur Administratif (APA.)

AG Partai Republik berpendapat bahwa mempersempit penangkapan akan merugikan negara mereka secara finansial – termasuk dengan peningkatan penahanan, pendidikan, dan biaya perawatan kesehatan – dan juga merusak kepentingan mereka dalam melindungi warga negara mereka dari imigran ilegal kriminal.

Tipton memutuskan bahwa hubungan antara panduan dan kerugian yang diderita oleh negara bagian “hampir tidak dapat disangkal” dan bahwa “bukti yang tak terbantahkan menunjukkan bahwa memorandum tersebut telah menyebabkan peningkatan dramatis dalam volume kriminal alien yang dilepaskan ke publik.”

Hakim Tipton adalah hakim yang sama yang melarang pemerintahan Biden memberlakukan moratorium 100 hari pada deportasi ICE pada awal pemerintahan setelah gugatan dari Texas.

Pemerintahan Biden akhirnya membatalkan upayanya untuk memberlakukan moratorium.

“Periode 100 hari di mana DHS akan menghentikan eksekusi perintah penghapusan akhir tertentu sekarang telah kedaluwarsa dan tidak akan lagi berlaku berdasarkan ketentuan memorandum,” kata pernyataan DHS pada bulan Mei.

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya