Ketua DPR Nancy Pelosi Sang Diktator Perusak Konstitusi Amerika

ESENSINEWS.com - 2 bulan Yang Lalu
Ketua DPR Nancy Pelosi Sang Diktator Perusak Konstitusi Amerika
 - ()
Editor

Pembicara Nancy Pelosi adalah ancaman terbesar bagi kebebasan konstitusional dalam hidup kita.

Dengan dukungan pasif dari kaukus yang tampaknya pengecut, dia berperilaku sebagai diktator lebih seperti Fidel Castro, Xi Jinping, Vladimir Putin , atau Nicolás Maduro.

Pelosi memerintahkan dan menjaga pagar di sekitar US Capitol selama berbulan-bulan – bahkan ketika anggota partainya sendiri menyerukan agar pagar itu diturunkan. Dia menanggalkan seorang Republikan terpilih dari semua tugas komite nya.

Dalam beberapa minggu terakhir, dia telah mendiktekan kepada partai minoritas anggota apa yang dapat dimiliki dalam komisi bipartisan.

Sekarang, dia mengancam akan menangkap anggota Kongres dan stafnya jika mereka tidak mengikuti mandat topeng yang ada dalam keputusannya sendiri. (Saya tidak mengetahui adanya Pembicara yang memerintahkan anggota ditangkap sejak 30 anggota terlibat perkelahian di Lantai Rumah atas Konstitusi Lecompton pro-perbudakan Wilayah Kansas pada tahun 1859.)

Jika kekuatan, arogansi, dan sifat destruktifnya dibiarkan terus tumbuh, dia akan menghancurkan preseden DPR AS, merusak ratusan tahun preseden legislatif umum kembali ke Magna Carta 1215, dan menghancurkan prinsip mapan bahwa mereka yang hukum tulis masih berada di bawah mereka.

Ingatlah bahwa kediktatoran Pelosi bertahan dengan selisih tipis, karena tidak ada 10 Demokrat yang berani membela Konstitusi AS, struktur sejarah Amerika, dan hak mereka sendiri untuk menjadi anggota Kongres yang dipilih secara bebas dan independen.

Sebagai Republikan junior, saya menjabat di bawah tiga Ketua DPR Demokrat. Dalam 16 tahun, saya hanya dapat mengingat dua pelanggaran yang jelas terhadap prinsip-prinsip pemerintahan sendiri yang representatif. Pertama, Demokrat mencuri Distrik ke-9 Indiana setelah pemilihan 1984 dalam penghitungan ulang yang diperebutkan dengan sengit. Kedua, Ketua DPR Jim Wright menggunakan manuver ilegal parlemen untuk menciptakan dua hari legislatif dalam satu hari. Dalam kedua kasus tersebut, reaksi Partai Republik begitu intens dan blak-blakan – bahkan dengan pemberontak Republik yang paling ringan sekalipun – sehingga Demokrat mundur dan kembali ke kebijakan untuk mencoba bekerja sama.

Jalan utama untuk menghentikan Pelosi berjalan melalui distrik Demokrat yang tidak terlalu radikal. Mungkin ada 100 Demokrat yang mewakili distrik-distrik di mana melacurkan diri untuk kediktatoran Pelosi akan mahal secara politis – jika orang-orang di rumah memahami apa yang terjadi dan mengapa itu penting.

Saya marah pada penggunaan kekuatan mentah untuk menghancurkan preseden dan pola yang telah membuat DPR AS benteng kebebasan yang luar biasa dan simbol bagi orang-orang di seluruh dunia.

Peran kami di dunia dibawa pulang kepada saya di tahap akhir Kekaisaran Soviet. Di bawah reformasi Glasnost Mikhail Gorbachev, sekelompok jurnalis Soviet diizinkan mengunjungi Amerika Serikat. Sebagai Cambuk Republik, saya memiliki kesempatan untuk mengawal mereka ke lantai DPR. Saya memilih seorang reporter Lituania untuk duduk di Kursi Pembicara. Saya memilih jurnalis lain untuk berdiri di tempat Presiden berdiri saat menyampaikan State of the Union. Sekitar 20 jurnalis lainnya duduk di lantai dan mendengarkan pengarahan tentang cara kerja DPR.

Nancy Mace: Mandat Pelosi adalah definisi otoriter

Ketika jurnalis Lituania turun dari kursi Pembicara, dia secara fisik gemetar. “Saya tidak pernah bermimpi bisa duduk di pusat kebebasan.” Baginya, Capitol AS – bukan Gedung Putih – yang mewakili orang-orang bebas. Itulah warisan yang dihancurkan Pelosi.

Setiap anggota DPR dipilih oleh rakyat di distriknya. Mereka datang ke Washington secara setara. Setiap anggota memiliki satu suara. Setiap anggota memiliki hak yang dilindungi secara konstitusional untuk berbicara di lantai. Setiap anggota pantas dihormati – untuk dirinya sendiri dan bahkan lebih untuk 700.000 lebih orang Amerika yang dia wakili.

Partai Republik yang berkolaborasi dengan Pelosi seharusnya malu pada diri mereka sendiri. Dia menggunakan mereka untuk mempertahankan kediktatorannya, dan mereka mempersulit Partai Republik untuk secara efektif menentangnya.

Setiap DPR Demokrat harus diuji: “Apakah Anda benar-benar mendukung perilaku diktator yang kejam dari Pelosi? Apakah Anda menyadari bahwa dia dapat menerapkannya kepada Anda dan juga pada Partai Republik? Apakah Anda benar-benar bersedia untuk menyaksikan tradisi kebebasan diri berabad-abad yang lalu? -pemerintah dihancurkan oleh diktator kecil berusia 81 tahun yang jelas-jelas telah membiarkan kekuasaan pergi ke kepalanya?”

Rep Kat Cammack merobek mandat topeng Pelosi: 'Ini hanya gila'

Pada abad ke-19, Lord Acton memperingatkan bahwa “kekuasaan cenderung korup dan kekuasaan absolut korup secara mutlak.” Perhatikan bahwa “cenderung” menghilang ketika kekuasaan mutlak. Acton memperingatkan bahwa korupsi tidak dapat dihindari jika seseorang memiliki terlalu banyak kekuasaan.

Pelosi telah memiliki banyak kekuatan untuk waktu yang lama, dan itu jelas telah menghancurkan rasa keseimbangan, moderasi, dan mengikuti aturannya.

Banyak orang berbicara tentang kognisi dan Presiden Joe Biden. Setiap hari, Ketua Pelosi memberi kita alasan untuk percaya bahwa dia jauh lebih berbahaya, destruktif, dan egosentris daripada Presiden Biden.

Pada titik tertentu, setiap anggota DPR AS harus mempertimbangkan kapan saatnya bagi anggota untuk menggulingkannya melalui pemungutan suara – atau melucuti sebagian kekuasaannya seperti yang dilakukan anggota DPR kepada Ketua Joseph Gurney Cannon pada tahun 1910. Ini dapat berfungsi sebagai kongres setara dengan Amandemen ke-25.

Harus ada kampanye nasional bersama untuk mencari sepuluh Demokrat pemberani yang bersedia melawan kediktatoran Pelosi dan membela kebebasan di Amerika.

 

By : Newt Gingrich (Mantan Ketua DPR AS)

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya