Menangi 100m Gaya Dada Putri, Perenang AS Lydia Jacoby Rebut Emas

ESENSINEWS.com - 2 bulan Yang Lalu
Menangi 100m Gaya Dada Putri, Perenang AS Lydia Jacoby Rebut Emas
 - ()
Editor

ESENSINEWS.com .Perenang Amerika Serikat Lydia Jacoby tahun membuat sejarah Selasa di Tokyo dengan mengalahkan juara bertahan Lilly King untuk mendapatkan emas olimpiade bagi AS dalam gaya dada 100 meter putri.

Video yang diambil dari pesta menonton di terminal kereta api di kampung halamannya yang jarang penduduknya di Seward, Alaska , menangkap ratusan orang yang bersorak-sorai menyusul kemenangannya di Olimpiade Musim Panas.

Jacoby adalah perenang pertama dari Alaska yang menjadi tim renang Olimpiade AS. Dia diperlihatkan video para penggemar di Seward dan menyebut dukungan mereka “luar biasa.”

“Banyak perenang terkenal datang dari klub besar yang kuat,” kata Jacoby, menurut ESPN. “Saya berasal dari klub kecil, di negara bagian dengan populasi kecil, benar-benar menunjukkan kepada semua orang bahwa Anda tidak bisa melakukannya peduli dari mana Anda berasal.”

Senator Alaska Lisa Murkowski juga mentweet ucapan selamatnya mengikuti jejak kaki yang monumental itu. “Siswa sekolah menengah dari Seward, Alaska ini membuat seluruh bangsa bangga,” tulisnya seperti dikutip dari Kantor Berita AP.

Jacoby rally dalam perlombaan untuk memenangkan emas dalam 1 menit, 4,95 detik. Atlet Afrika Selatan Tatjana Schoenmaker meraih perak dalam waktu 1:05.22, sementara King, seorang Amerika lainnya, meraih Perunggu dalam waktu 1:05.54 – kekalahan pertamanya dalam final gaya dada 100 meter dalam hampir lima tahun.

Tim USA memulai dengan lamban pada hari Selasa, hanya mendapatkan sepasang medali perunggu sebelum kemenangan mengejutkan siswa sekolah menengah itu. Ketika dia mencapai garis finis, Jacoby tertangkap melihat papan skor dengan tidak percaya.

Lydia Jacoby, dari Amerika Serikat, bereaksi setelah memenangkan final gaya dada 100 meter putri di Olimpiade Musim Panas 2020, Selasa, 27 Juli 2021, di Tokyo, Jepang. (AP Photo/Petr David Josek)

Lydia Jacoby, dari Amerika Serikat, bereaksi setelah memenangkan final gaya dada 100 meter putri di Olimpiade Musim Panas 2020, Selasa, 27 Juli 2021, di Tokyo, Jepang. (AP Photo/Petr David Josek)

“Saya benar-benar berlomba untuk mendapatkan medali. Saya tahu saya memilikinya dalam diri saya,” kata Jacoby. “Saya tidak benar-benar mengharapkan medali emas, jadi ketika saya melihat ke atas dan melihat papan skor, itu gila.”

Sekarang, dia kembali ke Seward, — populasi: 2.773 — dengan medali emas.

Raja tampak puas dengan perunggu. Setelah balapan, dia memuji rekan setimnya karena menjaga emas di keluarga AS.

“Anak ini baru saja berenang dalam hidupnya dan saya sangat bangga menjadi rekan setimnya,” kata King setelah balapan.

Lydia Jacoby dari Amerika Serikat melambai setelah memenangkan final gaya dada 100 meter putri pada Olimpiade Musim Panas 2020, Selasa, 27 Juli 2021, di Tokyo, Jepang. (Foto AP/Matthias Schrader)

Lydia Jacoby dari Amerika Serikat melambai setelah memenangkan final gaya dada 100 meter putri pada Olimpiade Musim Panas 2020, Selasa, 27 Juli 2021, di Tokyo, Jepang. (Foto AP/Matthias Schrader)

Di sisi putra, tim AS kalah dalam perlombaan gaya punggung di Olimpiade untuk pertama kalinya sejak 1992.

Sementara, Rusia menyapu dua tempat teratas di 100 meter kembali Selasa, dengan Evgeny Rylov mengklaim medali emas di 51,98 dan rekan setimnya Kliment Kolesnikov mengambil perak di 52,00.

Juara bertahan Olimpiade Ryan Murphy memastikan perunggu di 52,19.

Itu adalah kekalahan gaya punggung pertama bagi putra AS di Olimpiade sejak Olimpiade Barcelona. Mereka memenangkan 12 emas berturut-turut di enam Olimpiade terakhir, termasuk sapuan Murphy dari 100 dan 200 kembali di Olimpiade Rio 2016.

Pemegang rekor dunia Kaylee McKeown memberi wanita Australia medali emas lain dengan kemenangan di gaya punggung 100 wanita, membuat rekor Olimpiade.

Waktu kemenangannya 57,47 jauh dari rekor dunia yang dia tetapkan tahun ini 57,45. Perak jatuh ke tangan Kylie Masse dari Kanada dengan waktu 57,72, sementara mantan pemegang rekor dunia Regan Smith dari Amerika Serikat meraih perunggu dengan 58,05.

Datang ke Olimpiade ini, Australia belum memenangkan gelar individu putri sejak 2008. Mereka sudah mendapatkan dua di Tokyo, dengan emas McKeown datang setelah kemenangan Ariarne Titmus Senin di gaya bebas 400.

Inggris unggul 1-2 dalam gaya bebas 200 putra. Tom Dean merebut emas dalam waktu 1 menit 44,22 detik, sedangkan rekan setimnya Duncan Scott meraih perak dalam waktu 1:44,26. Perunggu jatuh ke Fernando Scheffer dari Brasil pada 1:44,66.

Perenang Amerika Kieran Smith menempati posisi keenam setelah merebut perunggu di 400 gratis.

Titmus dan Katie Ledecky maju ke final hari Rabu gaya bebas 200 meter, menyiapkan pertarungan lain setelah balapan mendebarkan mereka di nomor 400 meter.

Titmus adalah petenis kualifikasi teratas di babak semifinal 200 pada 1:54,82, sementara Ledecky — juara bertahan Olimpiade — melaju ke waktu terbaik ketiga di 1:55,34. Terminator Australia akan mencari emas kedua berturut-turut setelah mengumpulkan untuk mengalahkan Ledecky di 400 meter.

Ledecky menjalani hari yang relatif mudah dibandingkan dengan hari Senin ketika dia berlomba tiga kali dengan total 2.100 meter.

“Saya masih sedikit lelah dalam 15 menit terakhir,” kata Ledecky, “tapi saya merasa bisa mengendalikan panas dengan baik.”

Dia akan memiliki pagi yang besar lagi pada hari Rabu ketika dia berkompetisi di final 200 gratis dan 1.500 gratis — acara terpendek dan terpanjangnya — sekitar satu jam terpisah.

“Ini akan menjadi tantangan yang bagus,” kata Ledecky. “Sangat menyenangkan berlatih untuk mereka berdua.”

 

Sumber : Associated Press 

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya