18 Negara Bagian di AS Perketat Akses Pemilih.

ESENSINEWS.com - 2 bulan Yang Lalu
18 Negara Bagian di AS Perketat Akses Pemilih.
 - ()
Editor

Pusat Keadilan Brennan di Universitas New York mengatakan legislatif di 18 negara bagian telah meloloskan 30 RUU yang memperketat akses pemilih, dengan lebih dari 400 RUU dengan ketentuan serupa telah diperkenalkan di 49 negara bagian pada sesi legislatif 2021.

Setidaknya 25 negara bagian memberlakukan 54 undang-undang dengan ketentuan untuk memperluas akses pemungutan suara, kata Brennan Center.

Setiap undang-undang pemungutan suara baru telah disahkan di negara bagian di mana Partai Republik memiliki kendali penuh atas legislatif, kata The Bill, dan semua kecuali dua negara bagian juga dijalankan oleh gubernur GOP. Pengecualiannya adalah Kentucky dan Louisiana.

Banyak dari reformasi menyangkut perbaikan proses surat suara masuk dan pemungutan suara lebih awal. Delapan negara bagian telah memperluas pemungutan suara awal, kata The Hill, dan delapan negara bagian lainnya telah mempermudah pendaftaran untuk memilih.

Di Arizona, Senat dan DPR negara bagian menyetujui tiga rancangan undang-undang yang berbeda tahun ini yang bertujuan menghapus pemilih tidak aktif dari daftar surat suara yang tidak hadir secara permanen, dan membutuhkan tanda tangan yang sah untuk surat suara yang masuk.

“[Undang-undang pemungutan suara] jelas meresap sebagai masalah yang lebih utama, tetapi itu karena ada perubahan besar yang dilakukan tanpa melalui proses legislatif, menggunakan COVID sebagai alasan mengapa. Itu telah menyadarkan publik,” Senator Negara Bagian Arizona, Michelle Ugenti-Rita, yang mencalonkan diri untuk mengawasi pemilihan sebagai menteri luar negeri, mengatakan kepada The Hill.

“Demokrat telah menyalahgunakan, mengeksploitasi, dan mempolitisasi COVID untuk menerapkan perubahan dalam pemilihan yang tidak akan pernah bisa disahkan sebaliknya. Mereka membutuhkan wadah, dan mereka menggunakan COVID sebagai wadah untuk melemahkan sistem pemilihan kita.”

Demokrat dan pendukung hak suara menuduh Partai Republik menargetkan pemilih minoritas dan membuatnya lebih sulit untuk memilih.

“Yang jelas adalah bahwa ada gelombang undang-undang negara bagian yang mempersulit orang Amerika untuk memilih, dan dengan cara yang benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya. Kami belum melihat volume tagihan ini sama sekali dalam setahun,” kata Eliza Sweren- Becker, penasihat Program Demokrasi dari Pusat Keadilan Brennan.

“Ini mencerminkan upaya bersama yang nyata di negara bagian di seluruh negeri untuk mempersulit orang Amerika untuk memilih, untuk memisahkan orang Amerika dari pemilih daripada politisi yang mencoba memenangkan pemilih itu.”

Demokrat dan pendukung hak suara juga mengklaim Partai Republik mencari perubahan karena Presiden Joe Biden mengalahkan mantan Presiden Donald Trump dalam pemilihan 2020.

“Pejabat terpilih dari Partai Republik tidak menyukai hasil tahun 2020 dan sekarang mereka mencoba mengubah aturan pemilihan di masa depan,” kata Sekretaris Negara Demokrat Colorado Jena Griswold kepada The Hill.

Ugenti-Rita tidak setuju.

“Kami melakukan hal-hal berdasarkan informasi dan membuat perubahan legislatif substantif yang diyakini publik dan bermakna,” katanya.

Pemungutan suara melalui surat melonjak ke ketinggian baru pada tahun 2020, ketika 46% pemilih menggunakan opsi itu.

 

 

Sumber : Newsmax/AP

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya