Tim Estafet 4×100 M Putra AS Sabet Medali Emas

ESENSINEWS.com - 2 bulan Yang Lalu
Tim Estafet 4×100 M Putra AS Sabet Medali Emas
 - ()
Editor
ESENSINEWS.com – Caeleb Dressel memulai usahanya untuk meraih enam medali emas dalam renang, sementara Katie Ledecky mendapati dirinya dalam posisi yang sangat tidak biasa.

Tempat kedua.

Dressel memimpin kemenangan AS dalam estafet gaya bebas 4×100 meter putra Senin di Olimpiade Tokyo, mengurangi sedikit penderitaan Amerika dari kekalahan pertama Ledecky di Olimpiade.

Ariarne Titmus dari Australia — dijuluki “Terminator” — memenuhi tuntutannya ketika dia mengejar Ledecky di 400 gaya bebas untuk memenangkan salah satu balapan yang paling dinanti di Summer Games.

Titmus, yang membuntuti hampir satu panjang tubuh penuh pada tanda setengah dari balapan delapan putaran, meningkatkan kecepatan untuk menyentuh dalam 3 menit, 56,69 detik. Itu adalah waktu tercepat kedua dalam sejarah, hanya dilampaui oleh rekor dunia Ledecky 3:56,46 dari Olimpiade Rio 2016.

Juara bertahan Olimpiade kali ini mendapatkan medali perak dalam waktu 3:57,36 — waktu tercepat keempat yang pernah dicatat dan penampilan terbaiknya dalam tiga tahun.

Hanya tidak cukup baik.

“Saya berjuang mati-matian,” kata Ledecky. “Dia benar-benar berenang dalam perlombaan yang sangat cerdas. Dia benar-benar dikendalikan di depan. Saya merasa cukup halus dan kuat saat keluar dan membalik di 300 dan rasanya seperti, ‘Oh, dia ada di sana.’”

Dan kemudian dia pergi.

Untuk pertama kalinya dalam karir Olimpiadenya yang cemerlang, Ledecky merasakan sengatan kekalahan, yang dilontarkan oleh saingannya dari Down Under yang menjelaskan bahwa dia tidak terintimidasi oleh bintang Amerika tersebut.

“Ini mungkin hal terbesar yang bisa Anda lakukan dalam karir olahraga Anda,” kata Titmus, “jadi saya senang.”

Bahkan tidak ada orang lain yang dekat. Perunggu jatuh ke China Li Bingjie di 4:01.08.

Kemudian sorotan beralih ke Dressel, yang disebut-sebut sebagai penerus Michael Phelps.

Dressel menempatkan AS di depan, dan tiga orang yang mengikutinya dalam estafet memastikan AS berdiri.

“Saya merasa baik sepanjang jalan, saya tahu saya harus meletakkan tangan saya di dinding terlebih dahulu dan mendapatkan air bersih,” kata Dressel. “Dan semua orang melakukan pekerjaan mereka. Ini estafet karena suatu alasan, itu empat orang karena suatu alasan, tentu saja bukan hanya saya. Ini tentu bukan hanya satu orang.”

Floridian berusia 24 tahun, bertato, berenang di kaki pertama dengan 47,26 yang terik. Blake Pieroni dan Bowe Becker membuat Amerika di depan sebelum Zach Apple berbalik di kaki jangkar 46,69 untuk meninggalkan keraguan di akhir.

AS menang dalam 3:08.97, waktu tercepat ketiga dalam sejarah. Italia mengambil perak di 3:10.11, dengan perunggu pergi ke Australia di 3:10.22.

“Bagian yang paling menakutkan adalah kaki saya untuk diri saya sendiri, karena saya memiliki kendali atas itu,” kata Dressel. “Saya tahu mereka akan menyelesaikan pekerjaan, saya tidak takut sama sekali. Terutama ketika Zach terkena air. Saya melihatnya keluar dan saya tahu itu sudah berakhir. ”

Apple naik dari kolam ke pelukan dari Dressel, yang ditetapkan untuk jadwal yang melelahkan dari tiga acara individu dan tiga estafet di Tokyo.

Satu turun, lima lagi.

Kekecewaan Ledecky adalah penurunan bagi Amerika, yang memenangkan enam dari 12 medali pada hari Minggu tetapi tersingkir di dua final pertama Senin.

Torri Huske dan Michael Andrew baru saja kehilangan medali dengan finis di urutan keempat, kemudian Ledecky menempati posisi kedua di podium — sebuah kejutan bagi perenang gaya bebas wanita terhebat dalam sejarah.

Ledecky kalah di final Olimpiade individu untuk pertama kalinya setelah memenangkan nomor 800 gratis di Olimpiade London 2012, kemudian merebut tiga medali emas lagi di nomor 200, 400 dan 800 gratis di Rio de Janeiro lima tahun lalu.

“Saya tahu itu akan menjadi pertempuran sampai akhir,” kata Ledecky. “Saya tidak merasa mati. Dia baru saja melakukannya lebih cepat 50 atau 75. Tidak bisa jauh lebih baik dari itu.”

Titmus pada akhirnya adalah Terminator.

“Jujur, pada 200 saya sedikit khawatir,” kata pria Australia itu. “Saya tahu dia akan ada di sana. Tidak ada yang akan datang ke Olimpiade dan menangkap Katie Ledecky tanpa persiapan. Kurasa aku hanya harus percaya diri.

“Saya mencoba untuk tetap tenang dan menggunakan kecepatan mudah yang saya miliki. Dan untuk melakukannya di belakang melawan seseorang yang memiliki paruh kedua yang luar biasa dari balapannya, saya sangat bangga akan hal itu. ”

Ledecky akan mendapatkan celah lagi di Titmus di 200 gratis, dan orang Amerika sangat disukai untuk mengulang di 800 dan menambahkan emas lagi di 1.500 — acara baru untuk wanita di game ini.

Setelah saling berlomba tepat di tengah kolam, para perenang bergandengan tangan saat selesai.

Mereka keluar dari kolam bersama-sama, saling berpelukan.

“Saya hanya berterima kasih padanya,” kata Titmus. “Dia menetapkan standar ini untuk gaya bebas jarak menengah. Jika saya tidak memiliki seseorang seperti dia untuk dikejar, saya pasti tidak akan berenang seperti ini.”

Mungkin taruhan paling pasti di kolam renang, Adam Peaty dari Inggris mengulang sebagai juara Olimpiade di 100 gaya dada putra.

Peaty adalah pemegang rekor dunia dan orang pertama yang memecahkan 58 dan 57 detik dalam acara andalannya. Dia mencatat waktu tercepat kelima dalam sejarah (57,37) untuk meledakkan lapangan.

Arno Kamminga dari Belanda merebut perak dengan 58,00, sedangkan perunggu diraih Nicolo Martinenghi dari Italia dengan 58,33. Andrew berikutnya di 58,84.

Di final pertama hari itu, Maggie MacNeil merebut emas untuk Kanada di nomor 100 kupu-kupu.

Juara dunia yang berkuasa menyentuh pertama di 55,59, mengalahkan Zhang Yufei dari China (55,64) untuk posisi teratas. Emma McKeon dari Australia merebut perunggu dengan waktu 55,72, mengungguli Huske yang berusia 18 tahun dengan seperseratus detik.

Huske keluar dengan cepat, seperti gayanya, dan tampak berada di depan dengan jarak sekitar 10 meter. Tapi dia memudar pada pukulan terakhirnya dan hanya kehilangan tempat di podium.

Juara bertahan dan pemegang rekor dunia Sarah Sjöström dari Swedia berada di urutan ketujuh.

“Saya tahu tantangan bagi saya adalah memenangkan satu balapan lalu bersiap untuk balapan berikutnya,” kata Sjöström, yang memasang pelat logam dan enam sekrup untuk menahan lengan kanannya setelah jatuh di bulan Februari.

“Saya melakukan semua yang saya bisa secara fisik, semua persiapan mental. Saya tidak bisa berbuat apa-apa lagi.”

Sumber : AP

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya