Emas Pertama Kontingen AS Direbut Perenang Kalisz

ESENSINEWS.com - 2 bulan Yang Lalu
Emas Pertama Kontingen AS Direbut Perenang Kalisz
 - ()
Editor

ESENSINEWS.com – Pada saat pagi hari selesai, tim pembangkit tenaga listrik memiliki banyak medali. Enam dari mereka semua, hari Minggu awal yang cukup untuk Amerika di era pasca-Michael Phelps.

“Saya senang berada di sini dan memulai AS,” kata Kalisz, yang memenangkan 400 meter gaya ganti individu.

Ada ruang bagi orang lain untuk bersinar juga.

Tuan rumah Jepang memenangkan emas renang, Tunisia mengklaim tempat yang mengejutkan di atas podium medali, dan wanita Australia yang perkasa mencetak rekor dunia pertama dari kompetisi dalam estafet gaya bebas 4×100.

Orang Amerika tentu tidak memiliki keluhan tentang penampilan mereka di hari pembukaan. Dalam karir pemecahan rekor Phelps, yang mencakup lima Pertandingan Musim Panas, mereka tidak pernah memenangkan enam medali di sesi pertama final.

“Awal yang cukup bagus untuk AS,” kata Kieran Smith, yang dalam pertemuan internasional pertamanya meraih perunggu di 400 gaya bebas putra. “Kami eksekusi hari ini. Saya sangat bangga dengan kami.”

Aussies, yang berharap untuk menantang dominasi Amerika di kolam renang, meraih tiga medali hari Minggu.

Tim dari Australia melakukan selebrasi usai memenangkan final estafet gaya bebas 4x100m putri pada Olimpiade Musim Panas 2020, Minggu, 25 Juli 2021, di Tokyo, Jepang. (Foto AP/Morry Gash)

Tim dari Australia melakukan selebrasi setelah memenangkan final estafet gaya bebas 4x100m putri di Olimpiade Musim Panas 2020. (Foto AP/Morry Gash)

Relay bebas tidak pernah diragukan, tidak dengan kuartet dinamis yang termasuk saudara perempuan Bronte dan Cate Campbell yang berenang di depan dan kaki jangkar, masing-masing, bergabung dengan Meg Harris dan Emma McKeon.

McKeon meniup lapangan pada leg ketiga dan Cate Campbell menyentuh dalam 3 menit, 29,69 detik. Pada upacara medali, para suster dengan penuh kasih mengalungkan medali mereka di leher masing-masing.

Perak jatuh ke Kanada pada 3:32,78, sementara Amerika menutup pagi mereka dengan satu medali lagi untuk melampaui tangkapan hari pertama terbaik mereka dari era Phelps (lima pada 2004 dan 2008).

Dengan Simone Manuel menahan estafet, mereka menyentuh tepat di belakang saingan mereka ke utara di 3:32.81.

Kalisz adalah pemenang medali AS pertama di Olimpiade Tokyo, dan Jay Litherland — yang lahir di Osaka — membuat kedudukan finis 1-2 untuk Amerika dengan mengerahkan gaya bebas untuk merebut perak. Brendon Smith dari Australia meraih perunggu.

Dalam 400 gratis, 18 tahun Tunisia Ahmed Hafnaoui adalah pemenang yang menakjubkan dari jalur delapan, kemenangannya diselingi dengan jeritan keras yang bisa terdengar di seluruh arena sebagian besar kosong.

“Saya terkejut dengan diri saya sendiri,” kata Hafnaoui, yang bergabung dengan Ous Mellouli sebagai peraih medali emas dari negara Afrika utara itu. “Saya tidak percaya sampai saya menyentuh dinding dan melihat angka 1 (di papan skor).”

Hafnaoui selesai di 3:43.26, diikuti oleh Australia Jack McLoughlin dan Kieran Smith. Tiga teratas dipisahkan oleh kurang dari satu detik setelah delapan putaran kolam.

Para wanita AS juga melakukan bagian mereka.

Yui Ohashi dari Jepang memenangkan emas di nomor 400 IM putri dengan gaya dada elektrik, tetapi dua orang Amerika berada tepat di belakangnya. Emma Weyant mendapatkan perak, sedangkan perunggu diberikan kepada Hali Flickinger.

Yui Ohashi, of Japan, poses with her gold medal after winning the women's 400-meter Individual medley at the 2020 Summer Olympics, Sunday, July 25, 2021, in Tokyo, Japan. (AP Photo/Martin Meissner)

Yui Ohashi, dari Jepang, berpose dengan medali emasnya setelah memenangkan gaya ganti 400 meter individu putri di Olimpiade 2020. (Foto AP/Martin Meissner)

“Setelah kami melihat (Kalisz dan Litherland unggul 1-2), kami saling memandang dan berkata, ‘Giliran kami,’” kata Weyant. “Saya pikir itu benar-benar membuat tim kami maju.””

Kalisz, anak didik dan mantan mitra pelatihan Phelps, menyentuh pertama di 4:09.42. Litherland berikutnya di 4:10.28, hanya sepersepuluh detik di depan Brendon Smith.

Kalisz melenturkan otot-ototnya dan kemudian naik ke atas tali lintasan, memercikkan air sementara kontingen rekan satu timnya menyemangatinya dari tribun di Tokyo Aquatics Centre.

“AMERIKA SERIKAT! AMERIKA SERIKAT!” mereka meneriakkan.

Kalisz adalah peraih medali perak dalam acara melelahkan di Olimpiade Rio lima tahun lalu. Sekarang, pada usia 27, dia yang terbaik di dunia dalam menggunakan keempat pukulan.

“Itu adalah jenis rasa sakit yang paling istimewa,” kata Kalisz. “Saya telah bersumpah bahwa saya akan membuat luka itu sebanyak mungkin dan memberikan yang terbaik untuk mencapai ini.”

Litherland datang untuk memberikan pelukan kepada pemenang, setelah memastikan orang Amerika itu memulai dengan sebaik mungkin di kolam.

“Untuk kembali dan melakukan ini dengan Chase sangat berarti,” kata Litherland, yang finis kelima dalam 400 IM di Rio.

Setelah memakai medali mereka selama upacara kemenangan bertopeng, Kalisz dan Litherland berjalan di sekitar dek bergandengan tangan.

Tidak ada jarak sosial bagi mereka.

Amerika mengambil kesempatan mereka setelah bintang Jepang Daiya Seto gagal maju ke final, setelah selesai kesembilan di penyisihan setelah membuat kesalahan taktis mencoba untuk menghemat energinya untuk perlombaan medali.

Final diadakan di pagi hari waktu Tokyo daripada slot malam biasanya, mengacu pada jaringan televisi AS NBC, yang ingin menayangkan final secara langsung pada jam tayang utama di Amerika.

Itu adalah format yang sama yang digunakan pada Olimpiade Beijing 2008, di mana Phelps memenangkan rekor delapan medali emas. Dia pensiun setelah Rio, setelah merebut 23 medali emas secara keseluruhan, tetapi Amerika masih memiliki banyak kekuatan bintang untuk era pasca-Phelps.

Ohashi membantu menebus kegagalan Seto di IM putra. Dia menarik diri untuk menang di 4:32.08.

Weyant melakukan pengejaran di leg gaya bebas tetapi menetap untuk perak di 4:32.76. Flickinger berada di urutan ketiga dengan waktu 4:34.90, sedangkan petinju Hungaria Katinka Hosszu, juara bertahan, turun ke urutan kelima.

Satu-satunya orang di tribun arena dengan 15.000 kursi itu adalah media, VIP, ofisial, dan perenang yang tidak bertanding pada hari Minggu. Kadang-kadang suasananya sangat sepi, meskipun banyak yang mengabaikan permintaan penyelenggara Jepang untuk menahan diri agar tidak bersorak untuk membantu mencegah penyebaran COVID-19.

Ada drum di tribun, serta beberapa tanduk untuk membumbui segalanya.

Dalam sentuhan yang mencolok sebelum balapan pertama, pengeras suara membunyikan lagu “Pompeii” oleh band Inggris Bastille, yang berisi lirik, “Tetapi jika Anda menutup mata, apakah rasanya tidak ada yang berubah sama sekali?”

Di kolam renang, itu bisnis seperti biasa. Tapi itu pasti terasa seperti banyak yang berubah dalam Olimpiade yang tertunda setahun oleh pandemi di seluruh dunia dan akhirnya dipentaskan di bawah pembatasan ketat yang mencakup larangan semua penggemar.

Orang Amerika tidak punya keluhan.

Bahkan dengan Phelps melihat ke bawah dari kursi siaran, mereka memulai awal yang dinamis di kolam Olimpiade.

 

 

Sumber : AP

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya