200 Staf Medis Terpapar Corona, Malaysia Tutup Pusat Vaksinasi Massal

ESENSINEWS.com - 2 bulan Yang Lalu
200 Staf Medis Terpapar Corona, Malaysia Tutup Pusat Vaksinasi Massal
 - ()
Editor

Penutupan itu adalah yang pertama dari pusat vaksinasi dan terjadi ketika infeksi baru yang dikonfirmasi di negara itu menembus lima digit pada Selasa, mencapai rekor 11.079 yang terinfeksi.

Menteri Sains Khairy Jamaluddin menekankan bahwa tindakan cepat pemerintah telah menahan cluster di Pusat Konvensi Ideal di negara bagian Selangor tengah.

Khairy, yang bertanggung jawab atas program imunisasi nasional, mengatakan dia memerintahkan pengujian semua 453 pekerja di pusat tersebut setelah dua sukarelawan dipastikan memiliki virus tersebut.

Khairy mengatakan 204 orang yang hasilnya positif memiliki viral load yang rendah, artinya jumlah virus di dalam tubuhnya sedikit. “Ini bisa jadi karena 88 persen atau 400 pekerja sudah divaksinasi,” katanya.

Pusat itu ditutup untuk sanitasi yang dalam dan semua pekerjanya diisolasi. Khairy mengatakan akan dibuka kembali pada Rabu dengan tim pekerja medis yang baru.

Dia mendesak orang-orang yang divaksinasi di pusat itu sejak Jumat untuk mengisolasi diri mereka sendiri selama 10 hari dan diuji jika mereka mengalami gejala. Dia menolak mengatakan berapa banyak orang yang mengunjungi pusat itu sejak Jumat, di mana pusat itu memiliki kapasitas untuk memberikan hingga 6.000 suntikan vaksin dalam sehari.

“Ini pertama kalinya kami harus menutup (pusat vaksinasi) karena kasus positif, tetapi kami bertindak cepat. Dengan menutupnya hari ini dan dengan mengambil tindakan korektif, kami berharap gangguan ini hanya terjadai dalam satu hari dan ini tidak akan menghambat proses vaksinasi,” kata Khairy.

Dia mengatakan akan aman untuk mengunjungi pusat itu mulai Rabu untuk vaksinasi. “Langkah-langkah kesehatan di semua pusat vaksinasi lainnya akan diperketat, tetapi tidak memerintahkan pekerja lain untuk diuji,” ucapnya.

Selangor, negara bagian terkaya di negara yang berbatasan dengan Kuala Lumpur, adalah yang paling parah dilanda pandemi. Ini menyumbang hampir setengah dari kasus baru pada hari Selasa, sebagian karena peningkatan penyaringan virus di tengah penguncian yang ketat.

Pemerintah telah berjuang untuk menahan pandemi, yang telah memburuk meskipun dikunci sejak 1 Juni. Total kasus yang dikonfirmasi telah melonjak 50 persen sejak 1 Juni menjadi 855.949, sementara kematian meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi lebih dari 6.200.

Rumah sakit khususnya di Selangor telah kewalahan, dengan beberapa pasien dilaporkan dirawat di lantai karena kekurangan tempat tidur, dan mayat menumpuk di kamar mayat.

Vaksinasi telah meningkat dengan 11 persen dari populasi sekarang sepenuhnya diinokulasi. Setidaknya seperempat dari 32 juta penduduk negara itu telah menerima setidaknya satu dosis vaksin.

Tingkat vaksinasi harian melampaui 420.000 dosis pada hari Senin, kantor berita nasional Bernama mengutip Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengatakan,

Dia menyatakan keyakinannya bahwa langkah cepat vaksinasi akan membantu membendung wabah.

 

 

Sumber : Harianterbit.com

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya