Survei : 80 Persen Orang AS Dukung ID Pemilih

ESENSINEWS.com - 3 bulan Yang Lalu
Survei : 80 Persen Orang AS Dukung ID Pemilih
 - ()
Editor

ESENSINEWS.com – Sebagian besar pemilih Amerika yang terdaftar (80%) mendukung identifikasi pemilih sebagai “tindakan keamanan yang penting,” menurut sebuah jajak pendapat baru.

Saat Partai Demokrat dan Republik memperebutkan langkah-langkah integritas pemilu di negara bagian utama dan Kongres, Komite Nasional Partai Republik menugaskan Proyek Polling Integritas Pemilihan yang dilakukan oleh mantan penasihat senior Gedung Putih Kellyanne Conway.

Dalam jajak pendapat bulan Juni dari 29% mengidentifikasi sebagai pemilih Republik terdaftar, termasuk 71% non-Republik (36% independen, 31% Demokrat, dan 4% lainnya), 78% dari pemilih ini mengatakan mereka mendukung rencana pemungutan suara yang diusulkan dengan lima prinsip ini :

  1. Menyerahkan ID pemilih.
  2. Verifikasi tanda tangan.
  3. Kontrol lacak balak.
  4. Pemantau pemilu bipartisan.
  5. Membersihkan daftar pemilih.

Langkah-langkah itu adalah bagian besar dari langkah-langkah integritas pemilu yang disahkan Partai Republik di negara-negara medan pertempuran utama.

“Integritas pemilu sangat banyak di benak pemilih Amerika saat ini,” kata Conway kepada Ketua RNC Ronna McDaniel pada hari Rabu. “Orang Amerika ingin memastikan bahwa pasca-pandemi, kami mendapatkan langkah-langkah integritas pemilih dengan benar, bahwa itu adil untuk semua orang, dan bahwa kami tidak menggunakan langkah-langkah alasan yang sangat spesifik untuk sekali dalam satu abad. pandemi.”

Di antara temuan jajak pendapat lainnya: 89% mendukung “pembersihan daftar pemilih” dari pemilih mati atau penduduk yang telah pindah dari tempat pemungutan suara.

“Bukan hanya Partai Republik yang peduli dengan integritas pemilu,” kata RNC dalam rilis temuan jajak pendapat. “Hampir dua pertiga (63%) dari semua pemilih melaporkan bahwa masalah integritas pemilu adalah masalah utama mereka atau di tiga besar ketika memutuskan bagaimana memilih.”

ID Pemilih dan meninjau daftar pemilih adalah dua bagian kunci dari langkah-langkah integritas pemilu yang didukung Partai Republik, tetapi mereka digeser oleh Demokrat sebagai perebutan kekuasaan, penindasan pemilih atau fungsi rasisme.

“Ketika ditanya secara langsung apakah undang-undang ID pemilih ‘rasis,’ mayoritas tidak setuju,” kata pernyataan itu, menambahkan, “77% dari semua pemilih menolak klaim Demokrat bahwa ‘rasisme’ ada di balik undang-undang integritas pemungutan suara, dan percaya satu pihak menggunakannya. untuk tujuan politik, bukan untuk kemajuan pemilu.”

“[Orang Amerika] ingin memastikan bahwa pemungutan suara itu mudah dan dapat diakses, tetapi mereka juga ingin memastikan bahwa itu legal dan transparan dan dapat diverifikasi,” kata Conway kepada McDaniel. “Mengapa kata yang dapat diverifikasi itu penting?

“Nah, ini penting karena, pemilihnya diverifikasi? Apakah KTP pemilih diverifikasi? Apakah tanda tangan pemilih diverifikasi? Ini tidak boleh menjadi beban berat. Seharusnya tidak kontroversial bahwa Anda ingin memastikan bahwa prinsip paling sakral dalam Konstitusi Amerika Serikat kita, satu orang, satu suara, ditegakkan untuk semua orang.”

Juga, “ada kesepakatan tri-partisan” bahwa kita perlu memastikan non-warga negara tidak memilih, Conway menambahkan.

“Mayoritas Partai Republik, Demokrat dan independen semuanya setuju bahwa non-warga negara tidak boleh memilih. Orang yang tidak terdaftar untuk memilih atau memenuhi syarat untuk memilih tidak boleh memilih,” katanya.

Temuan penting lainnya dari Proyek Pemungutan Suara Integritas Pemilu:

  • 88% dari semua pemilih mengatakan negara bagian tidak boleh mengirimkan surat suara kepada non-warga negara dan orang-orang yang tidak terdaftar untuk memilih.
  • 87% pemilih mengatakan mereka menentang pemungutan suara.
  • 71% pemilih percaya surat suara tidak boleh diterima setelah Hari Pemilihan.
  • 66% pemilih berpikir surat suara harus dihitung karena diterima dalam pemungutan suara awal sehingga pada Hari Pemilihan, penduduk AS tahu siapa yang menang. Hanya 18% pemilih yang tidak setuju.
  • 53% percaya langkah-langkah pemungutan suara khusus karena COVID-19 harus dihapus sekarang karena pembatasan dicabut dan sebagian besar orang dewasa divaksinasi.

“Dalam upaya putus asa untuk mendorong pengambilalihan pemilu federal mereka, Demokrat terus berbohong kepada rakyat Amerika,” tulis Direktur Komunikasi RNC Danielle lvarez dalam sebuah pernyataan . “Demokrat menolak bergabung dengan Partai Republik dalam mendukung kebijakan yang masuk akal seperti ID pemilih, karena satu-satunya agenda mereka adalah lebih banyak kekuasaan dan kontrol partisan.”

Survei telepon Proyek Pemilihan Integritas Polling dilakukan dari 8 Juni hingga 13 Juni di antara 800 pemilih terdaftar dan memiliki margin kesalahan plus atau minus 3,9 poin persentase.

 

 

Sumber : Newsmax

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya