Fox News Poll: Mayoritas Percaya COVID-19 Bocor dari Lab di China

ESENSINEWS.com - Kamis/24/06/2021
Fox News Poll: Mayoritas Percaya COVID-19 Bocor dari Lab di China
 - ()

Mayoritas itu sebagian besar terdiri dari 79 persen Partai Republik dan 58 persen independen yang menyalahkan kebocoran laboratorium. Empat puluh satu persen Demokrat setuju, sementara 46 persen percaya virus berevolusi dari alam.  

Tidak ada bukti ilmiah langsung yang dipublikasikan yang secara meyakinkan membuktikan kedua perspektif tersebut.  

Setengah dari pemilih (50 persen) percaya virus corona telah mengubah cara hidup orang Amerika secara permanen, sementara 42 persen berpikir perubahan itu bersifat sementara. Hanya 6 persen yang berpikir pandemi tidak banyak mengubah banyak hal.  

Salah satu perubahan terbesar adalah lebih banyak orang yang bekerja dari rumah — dan 70 persen berpikir itu hal yang baik.  

Sementara itu, 81 persen merasa sangat atau agak nyaman pergi ke restoran dan toko. Itu naik secara signifikan dari 52 persen yang merasa seperti itu setahun yang lalu.  

Dengan selisih 11 poin, orang yang tidak divaksinasi lebih mungkin daripada mereka yang mendapat suntikan untuk mengatakan bahwa mereka merasa “sangat” nyaman keluar di depan umum (49 persen vs. 38 persen).    

Secara keseluruhan, dua pertiga pemilih, 65 persen, melaporkan telah menerima vaksin COVID-19. Haruskah itu menjadi persyaratan?  

Dengan selisih 9 poin, pemilih berpikir pengusaha harus dapat meminta karyawan untuk mendapatkan kesempatan (51-42 persen), tetapi pandangan lebih terbagi ketika menyangkut pelanggan. Empat puluh empat persen berpikir bisnis harus diizinkan untuk meminta bukti vaksinasi atau tes COVID negatif, sementara 49 persen tidak setuju.  

Demokrat jauh lebih mungkin daripada Partai Republik untuk mendukung yang membutuhkan vaksinasi karyawan (69 vs 37 persen) dan pelanggan (60 vs 31 persen).   

Penurunan kasus dan kematian, meningkatnya tingkat vaksinasi, dan meningkatnya jumlah orang yang merasa nyaman keluar tidak diragukan lagi mengangkat peringkat presiden.  

Para pemilih menyetujui pekerjaan yang dilakukan Presiden Joe Biden dalam menangani pandemi dengan selisih 64-34 persen. Itu tidak berubah dari bulan lalu. Pandemi secara konsisten menjadi masalah terbaik Biden, sebagian besar karena sekitar 4 dari 10 Partai Republik bergabung dengan 9 dari 10 Demokrat dalam memberinya nilai positif.

Saat menangani China, lebih banyak tidak setuju (54 persen) daripada menyetujui (39 persen) Biden.

Pada 26 Mei, Biden memerintahkan peninjauan intelijen tentang di mana virus itu mungkin muncul.  

Persetujuan kinerja kerja presiden secara keseluruhan mencapai 56 persen, dengan 43 persen pemilih tidak setuju. 

Dilakukan pada 19-22 Juni 2021 di bawah arahan bersama Beacon Research (D) dan Shaw & Company (R), Jajak Pendapat Fox News ini mencakup wawancara dengan 1.001 pemilih terdaftar yang dipilih secara acak di seluruh negeri yang berbicara dengan pewawancara langsung di telepon rumah dan ponsel. Sampel total memiliki margin kesalahan pengambilan sampel plus atau minus tiga poin persentase.  

 

 

 

Sumber : Foxnews.com

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya