Dukung Aborsi, Komunitas Uskup AS Kecam Joe Biden

ESENSINEWS.com - Sabtu/19/06/2021
Dukung Aborsi, Komunitas Uskup AS Kecam Joe Biden
 - ()

ESENSINEWS.com – Para uskup Katolik AS sangat menyetujui penyusunan “dokumen pengajaran” yang diharapkan banyak dari mereka akan menegur politisi Katolik, termasuk Presiden Joe Biden, karena menerima Komuni meskipun mereka mendukung hak aborsi.

Keputusan itu, yang ditentang keras oleh minoritas uskup, muncul meskipun ada seruan dari Vatikan untuk pendekatan yang lebih hati-hati dan kolegial terhadap masalah yang memecah belah. Dan itu menimbulkan pertanyaan tentang seberapa dekat para uskup akan dapat bekerja sama dengan pemerintahan Biden dalam masalah-masalah seperti imigrasi dan ketidakadilan rasial.

Hasil pemungutan suara – 168 mendukung dan 55 menentang – diumumkan Jumat menjelang akhir pertemuan tiga hari Konferensi Uskup Katolik AS yang diadakan secara virtual. Para uskup telah memberikan suara mereka secara pribadi pada hari Kamis setelah beberapa jam debat yang berapi-api.

Pendukung tindakan itu mengatakan teguran keras terhadap Biden diperlukan karena tindakannya baru-baru ini melindungi dan memperluas akses aborsi, sementara penentang memperingatkan bahwa tindakan semacam itu akan menggambarkan para uskup sebagai kekuatan partisan selama masa perpecahan politik yang pahit di seluruh negeri.

Sebagai hasil pemungutan suara, komite doktrin USCCB akan menyusun pernyataan tentang makna Komuni dalam kehidupan gereja yang akan diajukan untuk dipertimbangkan pada pertemuan mendatang, mungkin pertemuan langsung pada bulan November. Agar dapat diadopsi secara resmi, dokumen tersebut memerlukan dukungan dua pertiga dari para uskup.

Satu bagian dari dokumen tersebut dimaksudkan untuk memasukkan peringatan khusus kepada politisi Katolik dan tokoh masyarakat lainnya yang tidak mematuhi ajaran gereja tentang aborsi dan masalah doktrinal inti lainnya.

Uskup Donald Hying dari Madison, Wisconsin, mengatakan selama debat hari Kamis bahwa dia berbicara dengan banyak orang yang bingung dengan seorang presiden Katolik yang memajukan “agenda pro-aborsi paling radikal dalam sejarah,” dan diperlukan tindakan dari konferensi para uskup.

“Mereka sedang mencari arah,” kata Hying.

Uskup Robert McElroy dari San Diego membalas bahwa USCCB akan menderita “konsekuensi destruktif” dari dokumen yang menargetkan politisi Katolik.

“Tidak mungkin untuk mencegah persenjataan Ekaristi,” kata McElroy. Dia memperingatkan bahwa inisiatif itu akan melemahkan kemampuan para uskup untuk berbicara tentang isu-isu seperti kemiskinan, rasisme dan lingkungan.

Biden, yang menghadiri Misa secara teratur, mengatakan dia secara pribadi menentang aborsi tetapi tidak berpikir dia harus memaksakan posisi itu pada orang Amerika yang merasa sebaliknya. Dia telah mengambil beberapa tindakan eksekutif selama masa kepresidenannya yang dipuji oleh para pendukung hak aborsi.

Selama acara Gedung Putih pada pandemi COVID-19 Jumat, Biden ditanya tentang kemungkinan bahwa para uskup akan menyetujui sebuah dokumen yang menunjukkan bahwa sikap aborsinya harus mendiskualifikasi dia dari menerima Komuni.

“Itu urusan pribadi, dan saya kira itu tidak akan terjadi,” kata presiden tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Ketua komite doktrin USCCB, Uskup Kevin Rhoades dari Fort Wayne-South Bend, Indiana, mengatakan belum ada keputusan yang dibuat mengenai isi akhir dari dokumen yang diusulkan. Dia mengatakan para uskup yang tidak ada dalam komite akan memiliki kesempatan untuk memberikan masukan, dan rancangan akhir akan tunduk pada amandemen sebelum diajukan ke pemungutan suara.

Rhoades juga mengatakan dokumen itu tidak akan menyebut nama Biden atau orang lain dan akan menawarkan pedoman daripada memaksakan kebijakan nasional wajib.

Itu akan menyerahkan keputusan tentang Komuni untuk pengunjung gereja tertentu kepada masing-masing uskup dan uskup agung. Kardinal Wilton Gregory, uskup agung Washington, telah menjelaskan bahwa Biden dipersilakan untuk menerima Komuni di gereja-gereja di keuskupan agung.

Gregorius adalah salah satu dari hampir 70 uskup yang menandatangani surat kepada presiden USCCB dan Uskup Agung Los Angeles José Gomez mendesaknya untuk menunda diskusi Komuni sampai para uskup bersidang secara langsung, tetapi permintaan itu tidak dikabulkan.

“Pilihan di hadapan kita saat ini,” kata Gregory selama debat hari Kamis, “apakah kita mengejar jalan untuk memperkuat persatuan di antara kita sendiri atau memutuskan untuk membuat dokumen yang tidak akan membawa persatuan tetapi mungkin akan merusaknya lebih jauh.”

USCCB telah mengidentifikasi perang melawan aborsi sebagai prioritas “unggul”. Tetapi sikap kolektif para uskup bertentangan dengan pandangan banyak umat Katolik di AS

Dalam jajak pendapat baru-baru ini oleh Pew Research Center, sekitar 56% umat Katolik AS yang disurvei mengatakan aborsi harus dilegalkan di sebagian besar atau semua kasus, dan 67% mengatakan Biden harus diizinkan menerima Komuni selama Misa.

Mengenai masalah terakhir, Pew menemukan perbedaan partisan yang tajam: 55% umat Katolik yang mengidentifikasi diri dengan Partai Republik mengatakan sikap aborsi Biden harus mendiskualifikasi dia dari Komuni, dibandingkan dengan 11% umat Katolik yang condong ke Demokrat.

David Campbell, seorang profesor ilmu politik di Universitas Notre Dame, mengatakan suara para uskup “mencerminkan fakta bahwa garis patahan yang sama yang membagi semua pemilih Amerika juga memecah umat Katolik Amerika – dan para pemimpin Katolik.”

“Semakin banyak perhatian para uskup fokus pada pertanyaan Komuni, semakin gereja akan dianggap berada dalam keributan politik, yang berisiko membuat beberapa umat Katolik menjauh,” kata Campbell melalui email.

© Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya