Membongkar 10 Kebohongan Terbesar Media Liberal AS

ESENSINEWS.com - Selasa/15/06/2021
Membongkar 10 Kebohongan Terbesar Media Liberal AS
 - ()
ESENSINEWS.com – Satu lagi menggigit debu. Kebohongan media lain , yaitu.

Kebohongan terbaru untuk mati adalah klaim palsu FBI membersihkan Lafayette Park dari pengunjuk rasa tahun lalu sehingga Presiden Presiden Donald Trump dapat mengadakan op foto. Inspektur jenderal Departemen Dalam Negeri mengatakan polisi berencana untuk membersihkan taman sehingga kontraktor dapat memasang pagar, keputusan yang tidak terkait dengan perjalanan Trump ke gereja bersejarah terdekat yang terbakar dalam kerusuhan seperti dikutip Foxnews.com.

Jika sanggahan terasa familier, itu bukan imajinasi Anda. Hanya detailnya yang berbeda dari kasus-kasus sebelumnya di mana massa media salah paham. Sayangnya, kebenaran biasanya muncul bukan karena pers, tetapi terlepas dari itu. 

Ambil penerimaan yang berkembang dari gagasan bahwa pandemi COVID-19 dimulai dengan kebocoran dari laboratorium virologi di Wuhan, Cina. Idenya selalu masuk akal, tetapi pers dan teknologi besar menyatakannya sebagai “teori konspirasi” dan menghapusnya dari peredaran. 

Tetapi setelah China tidak dapat membuktikan bahwa virus itu melompat dari kelelawar ke manusia, teori kebocoran laboratorium mendapatkan kepercayaan. Tiba-tiba, menjadi dapat diterima untuk membagikannya di Facebook, yang menunjuk dirinya sebagai penjaga semua yang pantas dalam wacana Amerika. 

Polanya begitu menonjol sehingga mudah untuk menyusun daftar Sepuluh Kebohongan Media Teratas Anda sendiri. Di tambang, kasus terbaru yang melibatkan Lafayette Park dan teori kebocoran laboratorium adalah No. 8 dan 9 . 

No 1 adalah yang tertua dan terbesar: Trump berkolusi dengan Rusia untuk menang pada tahun 2016 dan mungkin menjadi agen Rusia. Penipuan itu melibatkan agen FBI yang tidak jujur ​​dan mengarah pada penunjukan penasihat khusus Robert Mueller, yang membutuhkan waktu dua tahun untuk menyimpulkan bahwa tidak ada bukti untuk mendukung tuduhan tersebut. 

Namun penyelidikan itu memiliki dampak yang sangat besar, dengan gemuruh kebocoran anonim menghambat agenda Trump dan membantu Demokrat mengambil alih DPR pada 2018. 

Bahkan sebelum itu hilang, distorsi lain muncul. 

Ingat Kebohongan No 2 , “larangan Muslim” yang tidak? Atau No. 3 , mantra bahwa pemotongan pajak 2017 hanya untuk “orang kaya” meskipun penelitian menunjukkan 80% populasi diuntungkan? 

Bagaimana dengan badai api “anak-anak dalam sangkar”, lengkap dengan foto-foto mencekam anak-anak migran dalam wadah logam? 

Itu adalah Kebohongan No. 4 dan cerita terpanas, dengan Demokrat seperti Rep. Alexandria Ocasio-Cortez, DN.Y., bergegas ke perbatasan dengan kemarahan fotogenik. Mereka menghilang ketika terungkap bahwa pemerintahan Obama-Biden membangun kandang dan foto-foto yang menyayat hati itu berasal dari tahun 2014. 

Permintaan maaf, koreksi, dan pencabutan datang bergerombol, bukan? Kamu pasti bercanda. Media besar dan teknologi besar terlalu besar untuk mengakui kesalahan. 

Permintaan maaf, koreksi, dan pencabutan datang bergerombol, bukan? Kamu pasti bercanda. Media besar dan teknologi besar terlalu besar untuk mengakui kesalahan. 

Bahkan sekarang, dengan lonjakan bersejarah kaum muda di perbatasan, pers tidak mengeluh tentang Biden yang melarang kamera mereka. Itu bukan jurnalisme – itu keterlibatan. 

Kebohongan No. 5 adalah pemakzulan Trump di Ukraina, sebuah fiksi kreatif berdasarkan keluhan dari anggota rawa anonim yang tidak pernah bersaksi. Tetapi yang lain mengatakan bahwa presiden, dalam mencoba mendapatkan informasi tentang korupsi keluarga Biden di Ukraina, bersalah atas kejahatan tingkat tinggi dan pelanggaran ringan. 

Apa yang sebenarnya dilakukan Trump adalah mengancam penipuan yang dibuat Joe Biden dan putranya Hunter yang melibatkan penjualan saran bahwa pengaruh Joe dapat diperoleh dengan mempekerjakan Hunter. 

Itu hal yang seharusnya diungkapkan oleh wartawan, bukan dilindungi. 

Belum lama ini, saya melihat perilaku seperti itu sebagai hasil dari bias. Karena sebagian besar pers adalah ruang gema dari sayap kiri, asumsi saya adalah bahwa liputan miring dihasilkan dari prasangka politik. 

Itu benar dalam banyak kasus, tetapi terlalu ramah untuk sepenuhnya menjelaskan era baru kita. Lima tahun setelah New York Times dan lainnya mengabaikan standar keadilan untuk menjadi aktivis anti-Trump, kesalahan pers berulang kali diekspos sebagai malpraktik yang disengaja. Singkatnya, kebohongan.

Lagi dan lagi, mereka adalah anak laki-laki yang menangis serigala. Semakin aman untuk mengasumsikan apa yang media tegaskan benar-benar benar mungkin tidak. 

Sama seperti kaum liberal menjadi tidak liberal, media menjadi lebih fokus untuk menekan kebenaran daripada mengungkapkannya. 

Ambil laptop Hunter Biden, yang merupakan No. 6 di Sepuluh Teratas saya, meskipun itu menyaingi Rusia, Rusia, Rusia dalam arti penting. Ketika The Post pertama kali menunjukkan bagaimana isinya mengungkapkan kesepakatan bisnis asing yang teduh dan bagaimana ayahnya membantunya, tidak masuk akal bagi Times, Washington Post, dan lainnya untuk menunda sampai mereka dapat mengkonfirmasi informasi yang meledak-ledak di akhir kampanye. 

Peran yang dimainkan Rudy Giuliani dalam mengirimkan materi ke The Post, yang diungkapkan surat kabar itu, menimbulkan kekhawatiran tambahan karena Giuliani adalah pengacara Trump. 

Jadi ada alasan yang sah untuk berhati-hati – sampai titik tertentu. Tetapi motivasi sebenarnya dalam menghindari cerita itu segera menjadi jelas. 

Gerai-gerai yang menutup hidung mereka dengan laptop tidak kesulitan menerima klaim dari kampanye Joe Biden bahwa email di dalamnya adalah “disinformasi Rusia.” 

Dalam apa yang terasa seperti langkah terkoordinasi, teknologi besar langsung memblokir The Post dan pengguna lain untuk membagikannya. 

Bukti terakhir bahwa kehati-hatian media telah berubah menjadi penyamaran datang ketika Tony Bobulinski muncul. Mantan mitra Hunter dan Jim Biden, saudara laki-laki Joe, dalam usaha patungan dengan konglomerat energi China, Bobulinski mengautentikasi email penting karena dia telah menerimanya sebagai CEO perusahaan tersebut. 

Dia juga memecahkan teka-teki dengan mengatakan “orang besar” yang dijadwalkan untuk mendapatkan 10% saham rahasia adalah Joe Biden. Bobulinski mengatakan kepada saya bahwa dia bertemu dengannya pada awal 2017 dan mengatakan Joe tahu segalanya tentang rencana untuk memperkenalkan walikota dan gubernur Amerika kepada pejabat China sehingga orang China dapat membeli infrastruktur AS. 

Semua ini adalah informasi publik karena The Post, Fox News, dan beberapa lainnya, namun sebagian besar media meragukan pengungkapan tersebut. Mereka sangat enggan untuk melaporkan apa pun yang mendukung peran Joe Biden, meskipun Bobulinski memberikan semua buktinya kepada FBI. 

Kerucut keheningan itu melampaui bias. Itu adalah Kebohongan No.7

Akhirnya, kebohongan ke – 10 tetap aktif, sehingga kebenaran belum sepenuhnya terungkap. 

Subjeknya adalah integritas surat suara, yang dianggap oleh kaum kiri sebagai penindasan pemilih yang tidak tepat. Joe Biden membuat klaim yang mencengangkan bahwa tuntutan untuk identifikasi foto adalah Jim Crow yang baru. 

Tentu saja, klaimnya diperbesar oleh media, dengan CNN membuat logo yang menyatakan “Hak Memilih Di Bawah Serangan.” Bahkan Pew Trusts yang biasanya sadar berkata, “Gelombang Pembatasan Pemungutan Suara Partai Republik Membengkak.” 

Satu hitungan memiliki 361 tagihan yang diperkenalkan di 47 negara bagian, dan Wikipedia melabeli semuanya sebagai upaya untuk membatasi akses pemungutan suara. Pemimpin perusahaan Craven menumpuk. 

Tidak masalah bahwa jajak pendapat menunjukkan dukungan luar biasa untuk undang-undang ID pemilih, dengan survei bulan Maret menemukan 69% pemilih kulit hitam dan 75% dari semua responden mendukung tindakan tersebut. 

Temuan ini memberikan harapan dan mengingatkan kita bahwa ada penangkal pers yang korup: Fakta, fakta, dan lebih banyak fakta. Atau, seperti yang dikatakan oleh mendiang ekonom Herb Stein, “Jika sesuatu tidak bisa berlangsung selamanya, itu akan berhenti.” 

Kebohongan media tidak terkecuali. 

 

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya