Cegah Kejahatan dan Penipuan, Senat Wisconsin Rubah Sistem Pemilihan Negara Bagian

ESENSINEWS.com - 9 bulan Yang Lalu
Cegah Kejahatan dan Penipuan, Senat Wisconsin Rubah Sistem Pemilihan Negara Bagian
 - ()

ESENSINEWS.com – Partai Republik yang mengendalikan Senat Wisconsin bergerak Rabu untuk mengubah pemilihan negara bagian yang sebagian besar didasarkan pada klaim palsu bahwa pemilihan November itu tercemar, mengesahkan RUU yang akan membuat campur tangan dengan pengamat pemilihan sebagai kejahatan dan melarang petugas pemungutan suara menerima hibah swasta untuk membantu dengan administrasi.

Proposal tersebut merupakan bagian dari paket yang lebih besar dari langkah-langkah yang dibuat oleh GOP yang menangani masalah yang diangkat oleh mantan Presiden Donald Trump dan para pendukungnya setelah kemenangan tipis Joe Biden di negara bagian medan pertempuran.

Gubernur Demokrat Tony Evers, yang mengeluh tentang upaya Partai Republik untuk mempersulit pemungutan suara yang tidak hadir, hampir pasti akan memveto semuanya.

Seperti diketahui, RUU yang disahkan Senat pada hari Rabu tidak membuat perubahan besar pada sistem pemungutan suara absensi. undang-undang itu, yang mencakup pembatasan akses ke drop box, belum dibahas di Senat atau Majelis.

RUU paling menonjol yang diambil Senat membahas klaim pendukung Trump bahwa mereka tidak diberi akses yang cukup untuk menonton penghitungan ulang presiden Wisconsin. di bawah undang-undang tersebut, pengamat harus berdiri dalam jarak 3 kaki dari tabulator selama penghitungan ulang.

Pejabat pemilu mana pun yang dengan sengaja menghalangi akses pengamat akan bersalah atas pelanggaran ringan yang dapat dihukum hingga enam bulan di balik jeruji besi dan denda $ 1.000.

Demokrat mengeluh bahwa RUU itu akan memungkinkan pengamat untuk mengintimidasi tabulator dengan benar-benar menggantung di bahu mereka dan menciptakan ketakutan di antara para tabulator bahwa jika mereka meminta ruang kepada pengamat, mereka akan dijebloskan ke penjara.

“Ini omong kosong partisan,” kata Senator Lena Taylor dari Milwaukee.
kaum republik membantah bahwa pengamat adalah bagian penting dari proses pemilihan dan pantas dihormati.
“Itulah tujuan dari RUU ini, sehingga orang dapat melihat dan mendengar,” kata Senator Kathleen Bernier dari Air Terjun Chippewa.

“Undang-undang telah diam terkait pekerja yang memperlakukan pengamat seolah-olah mereka adalah penjahat.”
Senat akhirnya mengesahkan RUU 20-11. Tidak ada Demokrat yang memilihnya.
Usulan penting lainnya pada Rabu adalah RUU yang akan mencegah komisi pemilihan negara bagian dan pemerintah daerah untuk mengajukan atau menerima hibah swasta untuk membantu penyelenggara pemilu.

Partai republik menuduh Walikota Green Bay Eric Genrich menyerahkan kendali pemilu November kepada Demokrat partisan yang didanai oleh hibah dari Pusat Teknologi dan Kehidupan Sipil nirlaba. Hibah lembaga nonprofit didanai oleh salah satu pendiri Facebook, Mark Zuckerberg dan istrinya. majelis itu mengesahkan keputusan berdasarkan pemungutan suara tanpa perdebatan.

Senat mengesahkan dua RUU terkait pemilu lainnya. seseorang akan mengizinkan komisi pemilihan negara bagian untuk memerintahkan panitera kota untuk mengikuti hukum negara bagian dan mengizinkan siapa pun yang melanggar undang-undang pemilihan untuk dituntut di sebuah kabupaten di daerah yang dicakup oleh kantor yang terlibat.

Majelis tersebut mengesahkan RUU komisi pemilihan tentang suara suara dan RUU penuntutan 20-11.

Keempat RUU sekarang masuk Majelis. Persetujuan di ruang itu akan mengirimkan tagihan ke Evers.
Sentim Carpenter, seorang Demokrat Milwaukee, mengatakan semua perubahan pemilihan berasal dari “kebohongan besar” bahwa Demokrat mencuri pemilihan dari Trump.

“Kekhawatiran saya sekarang adalah hal-hal menjadi sedikit gila karena beberapa anggota radikal merasa pemilu telah dicuri,” katanya. “Alhamdulillah, Gubernurevers sudah ada sehingga dia dapat memveto beberapa dari tagihan ini. ”
___
Ikuti Todd Richmond di Twitter di https://twitter.com/trichmond1

 

 

0Shares

Tinggalkan Komentar

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya