Sejumlah Perusahaan di Georgia Kecam RUU Pemungutan Suara GOP

oleh

ATLANTA – Aktivis liberal meningkatkan seruan bagi perusahaan Amerika untuk mengecam upaya Partai Republik untuk memperketat undang-undang pemungutan suara negara bagian, dan bisnis yang terbiasa dengan hubungan politik yang nyaman sekarang menemukan diri mereka di tengah pertarungan partisan yang berkembang atas hak suara.

Tekanan meningkat pada perusahaan terkemuka di Texas, Arizona dan negara bagian lainnya, terutama setelah keputusan Major League Baseball hari Jumat untuk memindahkan pertandingan All-Star 2021 dari Atlanta. langkah itu dilakukan seminggu setelah Partai Republik Georgia memberlakukan perombakan undang-undang pemilihan negara bagian yang menurut para kritikus adalah upaya untuk menekan suara Demokrat.

Perusahaan lain, agak terlambat, bergabung dengan paduan suara kritik.
delta Air Lines dan The Coca-Cola Co., dua merek paling terkenal di Georgia, minggu lalu menyebut undang-undang baru itu “tidak dapat diterima”, meskipun mereka memiliki andil dalam menulisnya.

Itu hanya membuat marah Partai Republik, termasuk Gubernur Georgia Brian Kemp dan beberapa senator AS, yang menuduh perusahaan meringkuk karena serangan yang tidak beralasan dari kiri.

Pertarungan tersebut telah mendorong perusahaan Amerika ke tempat yang sering kali berusaha dihindari – pusat pertarungan politik partisan. tetapi di bawah ancaman boikot dan publisitas yang buruk, para pemimpin bisnis menunjukkan kemauan baru untuk terlibat dalam masalah yang tidak terkait langsung dengan keuntungan mereka, bahkan jika itu berarti mengasingkan sekutu Republik.

“Kami ingin meminta pertanggungjawaban perusahaan tentang bagaimana mereka muncul ketika hak suara diserang,” kata Marc Banks, juru bicara NAACP.

“Perusahaan memiliki peran untuk dimainkan, karena ketika mereka muncul dan berbicara, orang akan mendengarkan.”
kelompok hak sipil telah menuntut untuk memblokir undang-undang Georgia yang baru, yang disahkan setelah Demokrat membalikkan negara bagian Republik yang pernah andal itu dalam pemilihan yang secara keliru diklaim Donald Trump penuh dengan penipuan.

Beberapa aktivis menyerukan boikot konsumen terhadap Delta, Coca-Cola, dan lainnya. mereka menolak pernyataan para pemimpin bisnis bahwa mereka membantu mempermudah tagihan untuk memudahkan proposal sebelumnya yang lebih ketat; Para pemimpin itu, menurut mereka, seharusnya mencoba memblokir rencana itu sama sekali.

di Texas, NAACP, League of Women Voters dan League of United Latin American Citizens, di antara organisasi lainnya, mendesak perusahaan-perusahaan di negara bagian itu untuk berbicara menentang proposal pemungutan suara yang didukung Republik. “Demokrasi bagus untuk bisnis,” kata kampanye itu.

Sembilan organisasi mengeluarkan iklan satu halaman penuh di The Houston Chronicle dan The Dallas Morning News, surat kabar terkemuka negara bagian, mendesak perusahaan untuk menentang rencana tersebut. Proposal Texas akan membatasi beberapa jam pemungutan suara awal, melarang kabupaten untuk menyiapkan pemungutan suara melalui drive-thru, dan melarang pejabat lokal untuk secara proaktif mengirimkan aplikasi surat suara sebelum pemilih memintanya.

TIdak seperti rekan-rekan mereka yang berbasis di Georgia, American Airlines dan Dell Technologies tidak menunggu sampai langkah Texas berlalu. “Untuk memperjelas pendirian Amerika: Kami sangat menentang RUU ini dan lainnya yang sejenis,” kata American dalam sebuah pernyataan.

Arizona, yang dibalik Biden dari Trump pada November, belum melihat pemain korporat terkenal terlibat. Tetapi lebih dari 30 kelompok mengirim surat bersama ke Allstate Insurance, CVS Health dan Farmers ’Insurance, antara lain, mendesak penentangan publik mereka terhadap usulan pembatasan pemungutan suara. emily Kirkland, direktur eksekutif Progress Arizona, sebuah kelompok progresif yang menandatangani surat tersebut, mengatakan belum ada tanggapan.
kelompok lain menuntut agar perusahaan fokus di Washington, di mana Kongres Demokrat mendorong langkah-langkah yang dimaksudkan untuk memudahkan orang Amerika untuk memilih, terlepas dari undang-undang negara bagian. Di antara perubahan tersebut, Demokrat akan memberlakukan pendaftaran pemilih otomatis secara nasional dan membakukan akses ke pemungutan suara awal dan surat.
Demokrat juga ingin memulihkan bagian dari Undang-Undang Hak Suara 1965 yang mewajibkan pemerintah federal untuk menyetujui semua prosedur pemilihan di negara bagian dan lokal dengan sejarah diskriminasi. Mahkamah Agung membatalkan ketentuan tersebut, yang diterapkan di Georgia dan Arizona, di antara negara bagian lainnya, pada tahun 2013.
Perusahaan raksasa sebagian besar diam ketika Trump secara salah mengklaim bahwa dia kalah karena penipuan. Para pemimpin bisnis sebagian besar mempertahankan kehati-hatian itu karena anggota parlemen negara bagian Republik menggunakan kebohongan Trump untuk membenarkan banjir tagihan baru agar lebih rumit untuk memilih.
keengganan itu sangat kontras dengan reaksi kamar dagang enam tahun lalu ketika negara-negara yang dikelola Republik mendorong langkah-langkah “kebebasan beragama”. Indiana, di bawah pemerintahan saat itu. Mike Pence, wakil presiden masa depan, melihat reaksi langsung perusahaan. setelah North Carolina mengesahkan “tagihan kamar mandi” yang membatasi hak LGBTQ pada tahun 2016, PayPal membatalkan rencana ekspansi di sana dan NBA memindahkan permainan all-starnya dari Charlotte. Analisis AP pada 2017 menemukan reaksi pada akhirnya akan merugikan North Carolina setidaknya $ 3,76 miliar dalam bisnis yang hilang.

Lantas, kelompok lobi perusahaan Georgia – dengan dukungan Delta dan Coca-Cola – tidak mengambil risiko seperti itu, berbicara dengan tegas menentang rancangan undang-undang “kebebasan beragama” versi konservatif Georgia. anggota parlemen tetap mengesahkannya tetapi pendahulu Kemp, Republican Nathan Deal, memveto itu di tengah protes kamar.
Beberapa Republikan membantah perbandingan tersebut.

Brian Robinson, mantan asisten Kesepakatan teratas yang merupakan bagian dari koalisi bisnis yang secara terbuka menentang RUU kebebasan beragama, berpendapat bahwa tindakan itu “jelas diskriminatif” terhadap warga LGBTQ, sementara RUU pemilu hampir 100 halaman kurang jelas dan disalahpahami oleh Demokratdan sekutu mereka.perusahaan bereaksi terhadap “massa Twitter menuntut reaksi atas narasi palsu mereka,” katanya.

Partai Republik Nasional bereaksi lebih keras. Senator Florida Marco Rubio, mantan dan calon presiden masa depan, mengecam Delta dengan hashtag “#WokeCorporateHypocrites.”
tetap saja, tanggapan Delta dan Coca-Cola terhadap pertarungan pemungutan suara Georgia tetap menjadi kisah peringatan bagi bisnis lain.

Ed Bastian, kepala eksekutif maskapai, awalnya merilis pernyataan yang mencatat peran lobi bisnis dalam mengubah RUU saat dipindahkan melalui Majelis Umum. pejabat di Kamar Metro Atlanta, di mana Bastian saat ini menjabat sebagai presiden, merinci bagaimana pelobi perusahaan menghabiskan berminggu-minggu di Capitol untuk mengurangi ketentuan.
beberapa Republik Georgia ingin membatalkan undang-undang pemungutan suara tanpa alasan ketidakhadiran negara bagian, mengakhiri pendaftaran pemilih otomatis dan melarang pemungutan suara Minggu dini hari yang banyak digunakan oleh gereja-gereja kulit hitam. mereka juga ingin meminta fotokopi KTP untuk menerima dan menyerahkan surat suara yang tidak hadir, sambil melarang “kotak taruh” sebagai wadah pengumpulan surat suara.

Undang-undang terakhir mempertahankan pemungutan suara tanpa alasan dan pendaftaran otomatis. Persyaratan ID baru untuk surat suara yang tidak hadir memungkinkan pemilih untuk menulis nomor ID negara mereka, daripada menunjukkan fotokopi, dan legislatif memasukkan pendanaan untuk ID negara gratis. undang-undang juga mengatur pemungutan suara awal secara langsung pada akhir pekan, meskipun memungkinkan kabupaten untuk memilih apakah akan terbuka untuk pemungutan suara hingga dua hari Minggu. Dan itu membuat drop box surat suara menjadi perlengkapan permanen di Georgia, tetapi membatasi jumlahnya.

Filosofi para pemimpin bisnis, menurut Senator negara bagian Demokrat Jen Jordan, adalah “pada dasarnya, Partai Republik akan melewati sesuatu, jadi mereka sebaiknya berusaha untuk tidak bersikap buruk.”

Tetapi pada hari Rabu, di hari yang sama 72 eksekutif bisnis Black menerbitkan surat di The New York Times yang mendesak para pemimpin perusahaan untuk angkat bicara, Bastian lebih lugas. Dia mengirim memo ke seluruh perusahaan yang menyatakan hukum “tidak dapat diterima” dan “berdasarkan kebohongan” – meskipun dia tidak menyebut Trump.

Kesalahan bisnis besar, kata Jordan, adalah “mengira akan ada versi apa pun yang tidak akan berakhir seperti ini”.

 

___
Penulis Associated Press David Koenig di Dallas; Acacia Coronado dan Paul J. Weber di Austin, Texas; dan Jonathan J. Cooper di Phoenix berkontribusi untuk laporan ini.

 

0Shares

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *