ESENSINEWS.com – Hawley, Stefanik menyerukan penyelidikan peran China dalam wabah virus korona, saat Biden memulihkan hubungan dengan WHO

Biden mengumumkan minggu ini bahwa AS akan memulihkan hubungannya dengan WHO

Ilmuwan WHO tiba di Wuhan, Cina untuk menyelidiki asal-usul COVID-19

Kontributor medis Fox News, Dr. Marc Siegel, melaporkan tim peneliti global yang ditugaskan untuk menunjukkan dengan tepat asal-usul virus.

Senator Josh Hawley, R-Mo., Dan Repelise Stefanik, R-N.Y., menyerukan penyelidikan internasional tentang asal-usul wabah virus korona dan peran China di dalamnya – tepat ketika Presiden Biden pindah untuk bergabung kembali dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Resolusi tersebut, yang awalnya diperkenalkan pada bulan Maret, menyerukan “penyelidikan internasional terhadap penanganan COVID-19 oleh Pemerintah Republik Rakyat Cina dan dampak penanganan COVID-19 dengan cara itu terhadap rakyat Amerika Serikat dan lainnya. bangsa. ”

“Sudah satu tahun sejak kasus COVID-19 pertama yang dikonfirmasi di AS dan China terus menutup-nutupi setiap penyelidikan yang kredibel tentang asal-usul pandemi mematikan inisementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia, yang dipuji oleh Presiden Biden, telah menunjukkan dirinya, paling banter, tidak kompeten dan, paling buruk, bidak Partai Komunis China [PKC], “kata Hawley dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

“Kita harus melipatgandakan usaha kita untuk memahami bagaimana kelalaian PKC menyebabkan pandemi global dan meminta pertanggungjawaban mereka.

“Sementara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melakukan penyelidikannya sendiri, pemerintahan Trump dan Partai Republik telah menyatakan skeptis tentang penyelidikan tersebut dan WHO sendiri. Presiden Donald Trump mengumumkan pada musim panas bahwa AS akan mengakhiri hubungannya dengan WHO, di mana AS adalah penyandang dana terbesar, atas penolakannya untuk melakukan reformasi dan dugaan bias pro-China.
Biden mencabut penarikan itu minggu ini dan memberi tahu PBB Sekretaris Jenderal Antonio Guterres bahwa AS akan tetap menjadi bagian dari organisasi.

“WHO memainkan peran penting dalam perang dunia melawan pandemi COVID-19 yang mematikan serta ancaman lain yang tak terhitung jumlahnya terhadap kesehatan dan keamanan kesehatan global,” katanya. “Amerika Serikat akan terus menjadi peserta penuh dan pemimpin global dalam menghadapi ancaman semacam itu dan memajukan kesehatan global dan keamanan kesehatan.”

Para ilmuwan WHO tiba di China minggu lalu, tetapi di tengah kekhawatiran bahwa penyelidikan akan terhambat oleh China, yang menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mempertanyakan ketentuan penyelidikan dengan WHO.

Hawley dan Stefanik mencatat komentar para ilmuwan dalam misi yang dilaporkan mengatakan penyelidikan itu “bukan tentang menemukan Cina bersalah.”

Anggota parlemen mengatakan bahwa Presiden Biden harus mendorong dan menuntut penyelidikan baru oleh komunitas internasional. Stefanik mengatakan bahwa Biden “memiliki kekuatan untuk menuntut jawaban dari Organisasi Kesehatan Dunia” tentang mengapa ia mempromosikan “informasi yang salah China” tentang pandemi.

“Sebaliknya, Presiden Biden membuat keputusan tidak logis untuk bergabung kembali dengan WHO tanpa dampak atau tuntutan reformasi kritis,” katanya. “Presiden Biden harus membela rakyat Amerika, dan meminta dana dari pembayar pajak, organisasi global seperti WHO yang bertanggung jawab ketika kepentingan Amerika diabaikan.”
Resolusi tersebut, yang diperkenalkan di kedua kamar, juga menyerukan kepada komunitas internasional untuk mengukur kerugian yang disebabkan oleh penanganan pandemi oleh rezim komunis dan “merancang mekanisme” untuk memberikan kompensasi dari China bagi negara-negara yang terkena pandemi.

 

Sumber : Foxnews.com

0Shares