Breaking News

Relawan Covid-19 Ramai-ramai Mundur

ESENSINEWS.com, JAKARTA– Sekitar 20 relawan Satuan Tugas Penanganan  Covid-19 berkumpul di depan Hotel The Media and Towers, Jakarta Pusat, Kamis (19/11/2020).

Di depan hotel yang biasa menjadi pusat aktivitas para relawan itu, mereka menggelar aksi mencopot rompi dan kartu tanda pengenal sebagai bentuk sikap mengundurkan diri sebagai relawan.

Mereka mundur karena geram atas langkah Satgas yang justru memfasilitasi kerumunan di acara Pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab dengan pemberian masker dan hand sanitizer.

“Pemberian 20.000 masker dan hand sanitizer itu menuai protes termasuk dari relawan. Mestinya acara itu ditertibkan sesuai protokol kesehatan, bukan malah disumbang masker sebanyak itu,” kata Abdul Mufid, salah satu relawan, saat membacakan pernyataan sikap.

Abdul mengatakan, langkah Satgas Covid-19 yang menyumbangkan masker dan hand sanitizer bisa diartikan bahwa Satgas mendukung kegiatan kerumunan di markas FPI itu. Hal itu pun menciderai perasaan relawan yang selama ini sudah bekerja keras.

“Tindakan yang dilakukan itu telah mencederai usaha yang sudah kita bangun selama delapan bulan terakhir,” kata Abdul.

Abdul pun menyatakan mosi tidak percaya terhadap pimpinan Satgas Penganan Covid-19 dan jajarannya. Oleh karena itu, Abdul dan rekan-rekannya memutuskan untuk mengundurkan diri sebagi relawan.

“Kami Relawan Satgas Penanganan Covid-19 akan tetap berkomitmen melanjutkan aktivitas kemanusiaan sebagai Relawan Pencegahan Covid-19 di lembaga dan cara masing-masing,” kata Abdul.

Selain mengundurkan diri, mereka juga menuntut Doni Monardo untuk mundur dari posisi Ketua Satgas Penanganan Covid-19.

Setelah membacakan pernyataan sikap itu, mereka pun melepaskan rompi dan ID card masing-masing. Mereka menumpuk rompi dan ID card itu di trotoar sebagai simbol telah mengundurkan diri dari relawan.

Setelah rompi dibuka, sebagian dari relawan yang mundur itu terlihat mengenakan baju bergambar Jokowi dan nomor 01. Abdul Mufid mengatakan, sebagian besar relawan yang mengundurkan diri ini dulunya memang adalah pendukung Jokowi-Ma’ruf di Pilpres 2019 dari berbagai organisasi.

“Di masa pandemi kami bersatu dari berbagai elemen, dan sekarang dipisahkan karena kejadian ini,” ucap Abdul.

Meski aksi itu hanya diikuti sekitar 20 orang relawan, Agus mengklaim relawan yang sepakat untuk mengundurkan diri mencapai 2.000 orang tersebar di berbagai wilayah Jabodetabek. Hanya saja tak semuanya mengikuti acara pernyataan sikap ini mengingat kondisi pandemi.

“Kan kita tidak boleh buat kerumunan. Jadi ini hanya perwakilan saja,” kata dia.

Saat ditanya kenapa mereka baru memprotes saat kerumunan Rizieq dan tidak memprotes kerumunan yang terjadi dalam proses Pilkada, Abdul menjawab bahwa keduanya adalah hal yang berbeda.

“Kalau pilkada sesuai sistematika protokol kesehatan sudah diatur pemerintah, tapi saat ini tidak ada protokol kesehatan. Harusnya sekumpulan itu ada rapid test dan sebagainya, minimal jaga jarak dan 50 persen dari kapasitas,” kata Abdul.

Tanggapan Satgas

Ketua Bidang Koordinasi Relawan Satgas Penanganan Covid-19 Andre Rahadian memahami perasaan sejumlah relawan yang kecewa dan mengundurkan diri itu.

“Kami menerima ini sebagai bentuk aspirasi beberapa orang relawan. Kami menampung aspirasi ini,” kata Andre dalam keterangan tertulis, Kamis (19/11/2020).

Andre berharap mereka bisa tetap berjuang melawan Covid-19 meski sudah tak terdaftar sebagai relawan Satgas.

“Kami yakin dalam hati kecil para relawan mereka tetap lah relawan. Apalagi selama ini sudah terbukti kerja para relawan mampu membantu warga yang mengalami masa sulit selama wabah coronavirus ini,” ucap Andre.

Andre pun menegaskan bahwa sampai saat ini ada 34.000 relawan Satgas Covid-19 di seluruh Indonesia. Menurut Andre, selama ini para relawan bersama seluruh anggota masyarakat adalah bagian penting dari perubahan perilaku pencegahan Covid-19.

“Relawan akan terus solid membantu pemerintah menangani Covid-19 sampai ditemukan vaksinnya,” kata dia.

Alasan pembagian masker

Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo sebelumnya menegaskan bahwa pemberian masker dan hand sanitizer bukan merupakan suatu bentuk dukungan digelarnya kegiatan di Petamburan.

Doni menjelaskan bahwa pemberian masker merupakan langkah terakhir setelah kegiatan pernikahan putri Rizieq sekaligus Peringatan Maulid Nabi itu tak dapat lagi dicegah.

Oleh karena itu, lanjut Doni, langkah pemberian masker semata-mata untuk tetap memberikan perlindungan kepada masyarakat agar tak terpapar Covid-19.

“Sehingga, jalan terakhir adalah memberikan masker. Semata-mata adalah untuk memberikan perlindungan kepada masyarakat,” jelasnya.

Meski demikian, ia mengakui, Pemerintah Pusat juga telah mengimbau melalui Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk melarang aktivitas yang menimbulkan kerumunan. Satgas Penanganan Covid-19 sejak awal selalu berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, mulai dari Gubernur Anies Baswedan, Wakil Gubernur A Riza Patria, hingga pejabat dinas terkait.

“Sekali lagi mohon maaf apabila langkah-langkah yang telah dilakukan ini mungkin banyak pihak yang kurang senang,” ujar Doni.

 

 

Sumber : Kompas.com

0Shares

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *