LIPI Ungkap Rahasia Jepang Hadapi Covid-19

ESENSINEWS.com - Sabtu/25/07/2020
LIPI Ungkap Rahasia Jepang Hadapi Covid-19
 - ()

ESENSINEWS.com – Peneliti di Pusat Penelitian Kependudukan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Syarifah Aini Dalimunthe, mengatakan intervensi klaster yang dilakukan pemerintah Jepang membantu upaya pencegahan penyebaran virus corona di Negara Sakura.

“Salah satu langkah kunci mencegah penyebaran COVID-19 adalah untuk mencegah terjadinya klaster,” kata Syarifah dalam seminar virtual “Managing COVID-19 Pandemic: Experiences from Japan and Lesson Learned for Indonesia”, Jakarta, Jumat (24/7/2020), seperti yang dikutip dari Antara.

Upaya Jepang menyekat penyebaran virus corona di suatu daerah sejak dini dilakukan dengan cara setiap kali rumah sakit mengkonfirmasi kasus baru, pemerintah langsung mengirim tim ahli medis dan tim data, yang lalu bekerja sama dengan pemerintah daerah

Tim dan pemerintah daerah lalu mencari dan menguji siapa saja yang telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi.

Jepang juga memiliki asuransi kasus kesehatan universal dengan sistem yang baik, sehingga usia harapan hidup penduduknya rata-rata 83 tahun.

Sistem kesehatan ini murah, mudah diakses, dan jangkauannya luas.

Sejak usia 65 tahun, semua warga negara terdaftar dalam program perawatan senior, yang menyediakan layanan antar jemput ke rumah sakit atau konsultasi medis melalui telepon.

Kebiasaan mencuci tangan penduduk Jepang juga patut ditiru sebagai upaya menekan angka penularan COVID-19.

Suatu survei tahun 2015 menemukan bahwa hanya 15 persen orang Jepang tidak mencuci tangan setelah menggunakan toilet.

Sementara di Indonesia, hanya 18,5 persen yang mencuci tangan.

Budaya haji atau hazukashii yang menjadi salah satu pegangan hidup penduduk Jepang tak luput menjadi sorotan.

Dengan begitu, ketika pemerintah menyarankan untuk tidak bepergian, diam di rumah, dan mengurangi kegiatan sosial, maka mereka akan mematuhinya tanpa perlu diancam sanksi hukum dari pemerintah.

“Individu Jepang punya rasa malu diri jika harus mengungkapkan dirinya dirinya ke publik atas suatu masalah [contohnya soal pelanggaran karantina],” ujarnya.

 

 

Sumber : CNN

 

Tinggalkan Komentar

Kolom

Mungkin Anda melewatkan ini

Jadi Presiden, Prabowo Berjanji Jemput Habib Rizieq

Jadi Presiden, Prabowo Berjanji Jemput Habib Rizieq

Bantu Korban Covid-19, Kombes Pol Christ Pusung Sumbang Gajinya untuk Warga Wusa

Bantu Korban Covid-19, Kombes Pol Christ Pusung Sumbang Gajinya untuk Warga Wusa

Dibalik Kontroversi UU Omnibus Law Cipta Kerja

Dibalik Kontroversi UU Omnibus Law Cipta Kerja

Waspada! Ganti Nomor WhatsApp, Pesan Bisa “Nyasar” ke Orang Lain

Waspada! Ganti Nomor WhatsApp, Pesan Bisa “Nyasar” ke Orang Lain

RR Nilai Ekonomi Indonesia Sudah Kayak Judul Film Warkop DKI

RR Nilai Ekonomi Indonesia Sudah Kayak Judul Film Warkop DKI

Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya