Apple Store Kunci iPhone Jarahan Demonstran di AS

ESENSINEWS.com – Aksi protes demonstran atas kasus kematian yang menimpa George Floyd di Minneapolis, Amerika Serikat (AS) pekan lalu berbuntut kerusuhan dan penjarahan.

Keadaan pun semakin memburuk setelah para demonstran diketahui juga melakukan penjarahan di beberapa toko-toko di AS, termasuk Apple Store yang menjual produk seperti iPhone iPad, dan laptop MacBook.

Namun Apple tidak kalah cerdik, perangkat-perangkat yang dijarah tadi dikunci dengan software, sehingga tidak bisa digunakan sebagaimana mestinya oleh penjarah, atau jika nanti dijual kembali.

Berdasarkan laporan, sekelompok demonstran berhasil membobol beberapa toko Apple Store yang berada di wilayah Washington DC, Los Angeles, San Francisco, New York, dan Philadelphia, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Forbes, Kamis (4/6/2020).

Breaking911@Breaking911

DC Apple store ransacked

Embedded video
3,816 people are talking about this

Aksi penjarahan tersebut diketahui terjadi pada hari Minggu (31/5/2020) waktu setempat.
Kejadian itupun diabadikan oleh pengguna akun Twitter @Breaking911 yang membagikan video detik-detik para demonstran saat membobol toko Apple Store.

Namun seorang demonstran yang ikut menjarah kala itu mengatakan bahwa ia tidak dapat membuka kunci layar perangkat iPhone yang ia ambil dari Apple Store.

Nah son I swear to god I’d be heated 😭😭😭

View image on Twitter
9,050 people are talking about this

Melalui akun Twitter-nya @onlyfanobtainer, ia membagikan foto tampilan layar iPhone yang bertuliskan “Silakan kembalikan ke Apple Walnut Street, perangkat ini telah dinonaktifkan dan sedang dilacak. Otoritas setempat akan disiagakan,” tulis isi peringatan tersebut.

“Berkat media sosial, sekarang kami dapat melihat dan mengetahui bagaimana seorang penjarah mencoba menghidupkan perangkat yang baru mereka curi,” kata seorang juru bicara Apple dalam sebuah pernyataan.

Untuk diketahui, sistem operasi iOS di iPhone memang memiliki sistem keamanan dimana pengguna bisa mengunci perangkat, apabila perangkat tersebut hilang atau dicuri.

Hal itu artinya Apple telah mengambil alih kendali untuk mengunci perangkat yang dicuri agar tidak dapat digunakan.

Buntut kerusuhan di berbagai kota di AS ini, Apple menutup sementara gerai-gerai Apple Store guna mementingkan keselamatan para pegawainya. Beberapa Apple Store yang berada di pinggir jalan juga ditutup atau dilindungi dengan papan pembatas.

 

 

Sumber : Forbes

0Shares

Read Previous

Rizal Ramli Ungkap ‘5 Gelembung’ Krisis Ekonomi Indonesia

Read Next

Mulai 16 Juni, Maskapai China Dilarang Masuk AS

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *