Sabtu/24/10/2020

ESENSINEWS.com

Terluas Dalam Sajian Berita

Umat Kristiani di Israel Rayakan Paskah di Gereja Makam Yesus

2 min read

ESENSINEWS.com,YERUSALEM – Sejumlah pastor merayakan Paskah pada Minggu (12/4/2020) di Gereja Makam Yesus, yang dipercaya sebagai tempat Yesus disalib dan dibangkitkan.

Di jantung kota Yerusalem gereja itu telah ditutup untuk kegiatan ibadah, bersamaan dengan semua situs budaya di Tanah Suci untuk menahan penyebaran Covid-19.

“Paskah adalah waktu untuk hidup,” kata Uskup Agung Pierbattista Pizzaballa, administrator apostolik Patriarkh Latin Yerusalem, yang tiba di gereja dalam pengawasan ketat pasukan keamanan Israel.

“Meski ada kematian di mana-mana, kehidupan akan tetap ada selama seseorang memberikan hidupnya karena cinta kepada orang lain,” tambahnya sebelum memasuki gereja.

Dari pantauan jurnalisĀ AFP, terlihat beberapa umat berkumpul di halaman dalam gereja, termasuk seorang pria dengan gaun putih bersih yang berdiam di depan pintu tertutup.

Makam tersebut dianggap sebagai situs paling suci bagi umat Kristiani, dan biasanya didatangi ribuan orang selama hari Paskah.

Akan tetapi Yerusalem kini bagaikan kota mati, menyusul penutupan yang dilakukan oleh Israel yang telah melaporkan hampir 11.000 kasus virus corona.

Dilansir dariĀ AFP, Israel menduduki Yerusalem timur dalam perang Enam Hari 1967 lalu mencaploknya, dalam tindakan yang tidak pernah diakui masyarakat internasional.

Israel dan Palestina bersatu lawan virus corona

Palestina dan Israel dalam beberapa momen bersatu untuk mengatasi pandemi virus corona.

Wujud kerja sama kedua negara mulai terlihat sejak Otoritas Palestina yang berbasis di Ramallah bekerja sama dengan pejabat kesehatan Israel.

Mereka berkolaborasi untuk mengatur pergerakan warganya dan menerapkan kebijakan manajemen rumah sakit.

Bulan lalu, Israel dan Otoritas Palestina menyetujui kebijakan yang berupaya membatasi pergerakan populasi, sembari membiarkan warga Palestina tetap bekerja.

Para pekerja diberi waktu 72 jam untuk memutuskan apakah tetap tinggal di Israel selama krisis, atau kembali ke Tepi Barat.

Sebelumnya pada 7 Maret Israel dan Palestina juga menunjukkan kekompakan untuk melawan virus corona.

Israel telah mengunci akses ke kota Betlehem, sedangkan Palestina menutup Gereja Betlehem selama dua minggu.

 

 

Sumber : AFP/Kompas

0Shares

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Krusial