Masyarakat Dihimbau tak Keluar Rumah Sampai Maret

ESENSINEWS.com – Ketua Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) Ede Surya Darmawan mengimbau masyarakat tidak keluar rumah sementara waktu demi mencegah penyebaran virus corona yang menyebabkan penyakit Covid-19.

Menurut dia, aksi berdiam di rumah paling tidak dilakukan sampai akhir Maret 2020.

“Menghindari tempat-tempat keramaian, sebisa mungkin tidak keluar rumah hingga akhir Maret 2020. Jika harus keluar rumah menjaga jarak dengan orang sekitar 1-2 meter,” kata Ede dalam keterangan tertulisnya, Minggu (22/3/2020).

Kendati demikian, jika ada masyarakat yang ingin keluar rumah namun sedang mengalami batuk dan pilek, Ede menyarankan masyarakat tersebut untuk selalu menggunakan masker

Masyarakat juga diminta terus menjaga kebersihan diri dengan rajin cuci tangan.

“Jika sedang menderita batuk atau pilek atau sesak nafas menggunakan masker dengan benar, membiasakan atau mempersering cuci tangan menggunakan sabun dan dengan air yang mengalir,” ujarnya.

IAKMI, menurut Ede, juga mendukung pemerintah melakukan rapid test untuk mempercepat proses deteksi Covid-19.

“Masyarakat harus dipastikan mendapat pemahaman yang jelas tentang tes cepat tersebut yang lebih bertujuan untuk mendapatkan gambaran sebaran kasus di suatu wilayah serta sebagai deteksi awal sebelum test konfirmasi dengan cara PCR,” ucap Ede.

Diketahui, pasien positif Covid-19, hingga Minggu (22/3/2020) siang, terdata sebanyak 514 kasus.

Menurut juru bicara pemerintah untuk penanganan Covid-19 Achmad Yurianto, seluruh kasus tersebar di 20 provinsi atau ada penambahan tiga provinsi dari sebelumnya.

“Sampai hari ini, pukul 12.00 WIB, ada penambahan 64 orang. Sehingga total 514 orang,” ujar Yurianto saat memberikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Minggu (22/3/2020).

Terbaru, penyakit yang disebabkan virus corona itu juga terdapat di Papua (dua kasus), Kalimantan Selatan (satu kasus), dan Maluku (satu kasus).

Yurianto menuturkan, hingga Minggu, tercatat 29 pasien sembuh dan 48 lainnya meninggal dunia.

Pasien sembuh bertambah sembilan orang, sementara meninggal bertambah 10 orang.

Kasus terbanyak, hingga Minggu, terdapat di DKI Jakarta dengan 307 kasus. Dari jumlah itu, sebanyak 22 pasien sembuh, dan 29 lainnya meninggal.

Lalu, Jawa Barat dengan 59 kasus, lima orang sembuh dan sembilan meninggal.

Kemudian, Banten 74 kasus. Dari angka itu, seorang pasien sembuh dan tiga lainnya meninggal.

 

Sumber : Kompas.com

0Shares

goeh

Read Previous

GIAK Desak KPK Tuntaskan Dugaan Korupsi di Kabupaten Bengkalis

Read Next

SARBUMUSI Siap Berikan Masukan Terkait RUU Cipta Kerja

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *