Sah! Pemerintah Tak akan Pulangkan WNI Eks Kombatan ISIS

ESENSINEWS.om, Bogor – Demi keamanan negara dan tekanan publik, maka pemerintah sudah memutuskan tak akan memulangkan WNI yang teridentifikasi sebagai mantan teroris lintas batas atau foreign terorist fighters.

Hal tersebut disampaikan Menko Polhukam Mahfud MD usai rapat terbatas terkait teroris lintas batas di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/2/2020).

Selanjutnya dikatakannya, sebanyak 689 WNI pun teridentifikasi bergabung sebagai teroris lintas batas di berbagai negara di Timur Tengah, seperti Suriah dan Turki.

“Keputusan rapat tadi pemerintah harus beri rasa aman dari ancaman teroris dan virus-virus baru terhadap 267 juta rakyat Indonesia,” jelas dia.

Mantan Ketua MK ini pun khawatir WNI eks ISIS tersebut justru akan membawa virus baru di Indonesia jika dipulangkan. Sehingga pemerintah memutuskan tak akan memulangkan para WNI mantan teroris tersebut.

“Bahkan tidak akan memulangkan foreign terorist fighters ke Indonesia. Meski begitu pemerintah juga akan menghimpun data yang lebih valid tentang jumlah dan identitas tentang orang-orang yang dianggap terlibat bergabung dengan ISIS,” katanya.

Sejauh ini, pemerintah masih akan mengkaji untuk memulangkan anak-anak di bawah usia 10 tahun.  “Anak-anak di bawah 10 tahun akan dipertimbangkan tapi case by case. Ya lihat aja apakah ada ortunya atau tidak, yatim piatu,” tambah dia.

Sementara itu, kata Mahfud, berdasarkan data dari CIA, terdapat 228 dari 689 WNI yang memiliki identitas.  “Sisanya 401 tidak teridentifikasi. Sementara dari ICRP ada 185 orang. Mungkin 185 orang itu sudah jadi bagian dari 689 dari CIA. Kita juga punya data-data sendiri,” ujar Mahfud.

Keputusan untuk tak memulangkan WNI eks ISIS tersebut tutur Mahfud, dilakukan untuk menjamin rasa aman kepada seluruh masyarakat Indonesia.

Kan tidak aman kalau ada teroris logikanya begitu. Tapi bersamaan dengan itu akan mencari data yang lebih valid tentang jumlah dan identitas orang-orang itu,” bebernya.

0Shares

goeh

Read Previous

Trump Bakal Pangkas Bantuan Luar Negeri

Read Next

AS dan Jerman Bobol Dokumen Rahasia Berbagai Negara

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *