Rizal Ramli Bukanlah Satrio Piningit Jawa Lama yang Kolot, Tapi Mampu Beri Solusi

ESENSINEWS.com, Jakarta – Dalam dunia Jawa modern, konsep dan pengertian ” Weruh saduring winarah” atau  mengetahui apa yang akan terjadi sebelum kejadian, merupakan salah satu ciri satrio piningit (kesatria yang disimpan, bukan malah disembunyikan).

Artinya bahwa sosok itu transparan, nyata, konkrit dan memiliki solusi menyelesaikan masalah bangsa, terutama ekonomi dan sosial. Bukan tipe satria palsu yang bodoh, penuh kebohongan dan pencitraan.

Mendiang Benedict Anderson dari Cornell University AS, menyebut gerakan milinearisme yang selalu berobsesi menemukan ratu adil, dalam era globalisasi kapitalisme tak bisa menemukan jawaban karena sosok piningit yang memang bersembunyi itu ternyata ketika muncul, berwujud  sosok yang bodoh dan pendusta sehingga hanya  mengundang halusinasi rakyat yang tercetus.

Misalnya, dalam aksi Sunda Emperor, King of the King, Kerajaan Agung Sejagad dan lainnya, karena memang acara kultural mereka itu sama bodohnya dengan elite penguasa yang mereka protes dan koreksi.

Maka ketika kebodohan ketemu kebodohan, yang terjadi adalah krisis multidimensi dan Benturan Kejumudan.

Adalah tokoh nasional Rizal Ramli (RR) yang artikulatif memberikan solusi dan siap bertarung gagasan/terobosan untuk mengatasi komoleksitas masalah ekonomi yang gagal dipecahkan Menkeu Sri Mulyani dan konconya dikabinet Jokowi.

Kini rakyat sudah melarat dan makin miskin serta lapar, hanya menunggu waktu untuk bergolak menuntut keadilan sosial.  Rizal Ramli bukanlah Satrio Piningit dalam pengertian Jawa lama yang kolot, cupek dan emoh modernitas, justru RR  hadir untuk memberikan jawaban,

Dialah Kesatria yang surplus gagasan/terobosan memecahkan krisis ekonomi. Satrio Piningit modern yang didambakan rakyat untuk mengatasi masalah ekonomi, yang membelit dan menghisap rakyat  sampai melarat sekali.

Jawa lama sudah mengalami modernisasi dan rasionalitas kini publik menuntut pemimpin nasional seperti sosok tipikal RR, Satrio Pinandito yang cakap dan piawai memecahkan masalah, bukan tipikal ”penguasa boneka satrio pinokio” yang malah menjadi bagian dari masalah itu sendiri dan membebani rakyat dengan masalah sosial-ekonomi yang berat sekali.

Ibaratnya kini: Gigi bolong sudah membusuk dan harus dicabut agar tidak mengundang Kutuk !

0Shares

Read Previous

Jokowi Salah Kapra Soal Istilah Kufur Nikmat, Pertumbuhan Ekonomi Mentok Diangka 5 Persen

Read Next

RR Sebut Jaminan Sosial di Indonesia Amburadul

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *