ESENSINEWS.com, Jakarta – Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok buka suara soal proyek revitalisasi Monumen Nasional (Monas). Ia menceritakan rencana revitalisasi ikon Indonesia itu pada zamannya.

Menurut Ahok, rancangan revitalisasi Monas di zamannya yakni pengembangan kawasan bawah tanah.

“Dulu kita tuh bawah tanah yang saya tahu. Dari bawah tanah,” kata Ahok usai menghadiri rapat koordinasi (rakor) peningkatan lifting migas di kantor Kemenko Maritim dan Investasi, Jakarta, Jumat (31/1/2020).

“Dulu desainnya sudah selesai kok dari bawah tanah bisa jalan. Kan ada MRT bisa lewat ke RRI juga bisa ke Balai Kota itu yang saya tahu,” jelas Ahok.Di kawasan bawah tanah itu rencananya akan dibangun proyek Moda Raya Terpadu (MRT) yang akan melintasi kantor Radio Republik Indonesia (RRI) dan Balai Kota.

Selain itu juga, rencananya ia mau membuat kawasan perbelanjaan dan parkiran mobil di bawah tanah Monas.

“Bisa toko-toko UMKM itu di bawah. Parkir juga, parkir mobil itu semua di bawah. Itu yang saya tahu dulu. Sudah ada design, sudah selesai,” terang Ahok.

“Tapi waktu itu terhambat, dulu kayaknya dari Menhan pengin nyimpen tank. Nggak mungkin kan,” pungkas Ahok seraya meninggalkan gedung Kemenko Maritim dan Investasi.

Namun, menurutnya dulu desain revitalisasi Ahok itu terhambat karena rencana Kementerian Pertahanan (Kemenhan) menaruh tank di bawah tanah.

 

Sumber : Detik.com

0Shares