Warganet Harus Kawal Medsos Agar Steril Dari Radikalisme

by -8 views

ESENSINEWS.com – Diskusi bersama berbagai kalangan warganet dan insan media yang mengupas soal Medsos, Rekonsiliasi Nasional dan Ancaman Radikalisme aukses digelar.

Kegiatan ini menghadirkan para narasumber Indria Samego, (Analis politik LIPI), Abdul Kadir Karding (Politisi PKB), Roy Abimanyu (Staf Ahli KSP), Hafiz Marshal (Pemred Kata Indonesia.com / Kordinator FPMSI ) sukses digelar di Jakarta.

Kegiatan ini diselenggarakan oleh Social Media for Civic Education (SMCE) bersama Forum Pegiat Media Sosial Independen/FPMSI di Hotel Sentral Jakarta Pusat pada Selasa (27/8/2019).

Diskusi ini menarik kesimpulan bahwa media sosial kerapkali dimanfaatkan untuk menyebar konten radikalisme dan paham transnasional yang justru mengancam persatuan dan keutuhan (integrasi) bangsa. Oleh karenanya diperlukan komitmen dan berbagai upaya terus menerus khususnya dari kalangan warganet agar menempatkan posisi strategis media sosial kembali berperan sebagai media transformasi berita yang mengandung literasi dan edukasi serta mencerahkan yang sejatinya tidak menyebarkan konten hoax dan negatip lainnya yang menyebabkan negara tidak kondusif, apalagi menyebar konten berbau paham radikalisme.

Berikut intisari dari diskusi tersebut yang disampaikan oleh Wasil ( Direktur eksekutif SMCE) yang mengatakan bahwa media sosial saat ini mengalami semacam “pergeseran paradigma” maka sudah seharusnya media sosial menjadi instrumen yang positif yaitu dengan menjaga suasana relasi antar anak bangsa tetap kondusif, tenang, adem dan tentram. Dengan begitu, akselerasi pembangunan kedepan dapat segera direalisasikan karena tidak lagi berhadapan dengan situasi gaduh yang tidak kondusif sehingga dapat mempercepat laju pembangunan di segala bidang.

Sementara itu Pemimpin Redaksi Media Kataindonesia sekaligus pendiri FPMSI Hafyz Marshal mengatakan, “Demi memaknai momentum 17 Agustus 2019 HUT kemerdekaan Indonesia, setidaknya memaknai hari sakral ini dengan spirit baru, yaitu mengharapkan peran warganet dan eksponen masyarakat lainnya untuk bersama-sama membuat kondusif jagad media publik, terutama media sosial yang kerap paradoks karena kehilangan fungsi dan perannya sebagai pilar demokrasi dalam melawan berbagai konten negatif hoax dan radikalisme.

Sejatinya warganet punya tanggung jawab kebangsaan untuk turut serta berkontribusi mensukseskan pembangunan kedepan, paling tidak menciptakan situasi kondusif , yang salah satunya melawan propaganda hoaxs dan penyebaran radikalisme di Medsos sehingga tidak timbul kegaduhan dan simpang siur pemberitaan serta terganggunya spirit kebangsaan,” ungkap Hafyz.

Acara diskusi yang dihadiri kalangan warganet dan aktivis pers kampus serta kalangan jurnalis ini juga mendeklarasikan pernyataan sikap kalangan pegiat media sosial.

Setelah itu, dilakukan penyerahan hadiah pemenang kompetisi narasi Positif yang diselenggarakan oleh FPMSI kepada kalangan Wargsnet (bloger/vloger/youtuber dan konten kreator), serta kaum milineal sejak 5 sampai 26 Agustus 2019 .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *