Breaking News

Kisah Sebelum Wolter Monginsidi Menghembuskan Nafas

Pemuda Pemberani

Kisah diburunya Wolter sebagai penjahat bermula dari aksi-aksi nekadnya yang kerap membikin pihak militer Belanda di Makassar kalang kabut. Sebagai komandan kelompok Harimau Indonesia (bagian dari LAPRIS, Laskar Pemberontak Rakyat Indonesia Sulawesi), dia tak pernah mengenal kata mundur jika terjadi bentrok dengan militer Belanda.

Ketika terjadi pertempuran besar di wilayah Kasi-Kasi pada 23 Juli 1947, pasukan Belanda nyaris menghabisi para pejuang LAPRIS. Tercatat 16 pejuang gugur dan puluhan lainnya luka-luka hingga harus diselamatkankan ke garis belakang. Namun alih-alih mengikuti gerak mundur kawan-kawannya, grup Harimau Indonesia pimpinan Wolter malah menyelinap masuk kota.

“Tujuannya memukul kembali musuh dan membunuh para serdadunya sebanyak mungkin untuk membalas kekalahan yang diderita,” ungkap Saelan dalam Kesaksian Wakil Komandan Tjakrabirawa dari Revolusi 45 sampai Kudeta 66.

Saelan juga menjadi saksi bagaimana pada suatu hari Wolter dengan mengendarai sebuah jip yang berhasil dia rampas dari seorang perwira Belanda, nekad memasuki markas Belanda dan menghamburi mereka dengan peluru. Akibatnya banyak serdadu Belanda yang tewas dan luka-luka.

“Makanya wajar jika sepakterjang Bote terus menerus diamati oleh intelijen Belanda,” ujar Saelan.

Sepandai-pandainya tupai melompat akhirnya dia terjatuh jua. Pada 28 Februari 1949, Wolter berhasil disergap oleh puluhan polisi dan tentara Belanda di Gedung SMP Nasional. Begitu tertangkap, kedua tangannya langsung diborgol dan kedua kakinya dirantai. Usai mengalami penyiksaan hebat, ia diisolasi pada suatu sel di KIS Kampement, tempat yang pernah dia serbu tempo hari.

Nyaris setiap hari, Wolter diinterogasi. Kendati mendapat penyiksaan dasyat, dia tak pernah sepatah kata pun “bernyanyi”. Kepada para interogator, dia menyatakan bahwa semua tindakan pasukannya merupakan tanggungjawabnya. Singkatnya, ia mengaku sebagai pelaku utama dalam setiap aksi penyerangan terhadap militer Belanda di Makassar.

Pihak Belanda pun akhirnya menyerah. Pada 26 Maret 1949, palu hakim memutuskan Wolter bersalah dan harus menghadapi regu tembak.

Dianggap Kriminal

Begitu vonis mati ditetapkan, semua sanak keluarga dan kawan-kawan Wolter tak tinggal diam. Sang ayah Petrus Mongisidi langsung terbang dari Manado dan berupaya meminta grasi untuk Wolter. Begitu juga para tokoh masyarakat dan partai-partai politik memintakan keringanan hukuman bagi Wolter kepada pemerintah NIT.

Alih-alih dikabulkan, permohonan tersebut malah kandas. Baik Presiden Tjokorde Soekawati, Perdana Menteri Anak Agung Gde Agung maupun Menteri Kehakiman Dr. Soumokil menolak mentah-mentah permohonan tersebut. Mereka sepenuhnya menganggap kasus Wolter tak lebih sebagai kasus kriminal biasa yang memang harus mendapat ganjaran setimpal.

“Ini membuktikan NIT yang dipimpin oleh mereka tak lebih sebagai negara bonekanya Belanda,” kata Saelan.

Menurut Nasution, pemerintah Republik Indonesia sangat menyesalkan keputusan NIT tersebut. Hukuman mati tersebut dianggap menodai semangat persetujuan politik yang justru harus melenyapkan rasa dendam di kedua pihak.

“Seolah-olah mereka mengabaikan begitu saja perundingan yang sedang berlangsung mengenai pembebasan para pejuang yang mereka tahan, yang telah sama-sama disetujui akan dilepaskan selekas mungkin,” demikian penilaian Nasution dalam Sekitar Perang Kemerdekaan Indonesia Jilid XI

Wolter sendiri tak pernah menulis atau mengeluarkan kata-kata yang mengarah kepada permintaan ampun kepada pemerintah NIT dan pemerintah Belanda. Dia sepenuhnya yakin bahwa kematian dirinya adalah untuk sebuah keyakinan yang benar, sesuai kata-kata terakhirnya yang dia tulis dalam secarik kertas sebelum peluru tajam menghujam tubuhnya: setia hingga terakhir dalam keyakinan.

Kepada kawan-kawan seperjuangannya, Wolter pun masih sempat menuliskan pesan dalam sepucuk surat:

”Dengan bantuan Tuhan, aku menjalani hukuman mati ini. Aku tidak mempunyai rasa dendam kepada siapapun, juga tidak kepada mereka yang menjatuhkan hukuman mati ini. Tetapi aku yakin, segala pengorbanan, air mata dan darah para pemuda kita akan menjadi pedoman yang kuat untuk tanah air Indonesia yang kita cintai ini.”

 

Sumber : Historia.id

0Shares

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *