Pemerintah Kamboja Blokir 15 Situs Berita Independen

Esensinews.com – Pemerintah Kamboja telah memerintahkan penyedia layanan internet (ISP) untuk memblokir 15 situs berita independen, termasuk Voice of America, selama dua hari sebelum dan pada hari pemilu di negara itu.

Sebuah memo resmi Kementerian Informasi yang diperoleh VOA memerintahkan ISP untuk memblokir VOA siaran bahasa Khmer, Radio Free Asia siaran bahasa Khmer, Voice of Democracy, Radio Vayo FM, Monorom.info, situs berita Jaringan Independen bagi Keadilan Sosial dan lain-lain pada hari pelaksanaan pemilu, 28 dan 29 Juli.

Phos Sovann, kepala Departemen Informasi dan Penyiaran Kementerian Informasi, mengukuhkan total terdapat 15 situs dalam daftar itu.

“Terus terang, kami tidak bisa mengontrol media-media tersebut. Itu saja,” kata Sovann seperti dilansir VOA Khmer, Sabtu (28/7/2018).

“UU Kamboja tidak mengijinkan penyiaran apapun selama dua hari ini, termasuk Hari Putih dan Hari pemilu,” katanya.

UU pemilu Kamboja menetapkan “Hari Putih” dimana para pihak dilarang berkampanye selama 24 jam sebelum pemilu. UU itu tidak memberikan batasan pada media.

Ditanya mengapa situs-situs tertentu diblokir dan situs-situs pro-pemerintah tidak diblokir, Sovann mengatakan konten yang diterbitkan dan disiarkan oleh media-media itu “dikhawatirkan melanggar aturan UU pemilu.”

Moeun Chhean Nariddh, direktur Institut Kamboja bagi Studi Media “menyesalkan” pemblokiran itu.

“Menjelang pemilu, kami ingin masyarakat mengakses informasi komprehensif mengenai proses pemilu, kebijakan masing-masing partai, dan karakteristik kandidat partai,” katanya.

Warganet Kamboja mulai mengeluh di media sosial sejak Kamis (26/7) malam karena kehilangan akses ke situs-situs berita yang biasanya mereka akses, termasuk RFA dan VOA. .

 

Sumber : VOAindonesia

0Shares

goeh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Karyono Sebut Kampanye Neno Warisman Rentan Timbulkan Gejolak

Ming Jul 29 , 2018
Esensinews.com – Ada banyak cara dilakukan seseorang untuk menggerus elektabilitas seseorang jelang pilpres. Menurut Peneliti Indonesian Public Institute (IPI) Karyono Wibowo kampanye ganti presiden yang dilakukan sejumlah pihak termasuk, Neno Warisman, rentan menimbulkan gejolak di masyarakat. Pasalnya, tidak semua orang mendukung kampanye tersebut. “Kampanye #2019gantipresiden dilakukan dengan massa, maka bayangkan […]