Korban Penembakan di Penjaringan Ternyata Orang Baik Menurut Tetangga

Esensinews.com – Korban penembakan di Penjaringan, Jakarta Utara, diketahui ternyata seorang pengusaha dan pembuat dokumen kapal. Korban bernama Suherdi (44) alias Herdi di mata tetangga merupakan sosok pria yang baik.

Tetangga korban, Hamidi (71), mengatakan, Herdi merupakan orang baik dan ramah terhadap tetangga. Korban juga kerap memberikan pekerjaan terhadap tetangga.

“Anaknya ada empat. Kalau lewat dia suka senyum dan nyapa,” ucap Hamidi, seperti dikutip Sindonews.com Minggu (22/7/2018).

Barulah setelah letusan itu, teriakan minta tolong terdengar. Setelah itu ia keluar rumah dan warga telah berkumpul. “Pak Herdi sudah terbaring di jalan, darahnya kemana-mana,” ucapnya.

Hingga kini pihak keluarga Herdi belum memberikan komentar terkait kejadian ini.
Diketahui, Herdi tewas mengenaskan tak jauh dari rumahnya di Jelambar Aladin, RT 03/06, Pejagalan, Penjaringan, Jakarta Utara, pada Jumat (20/7/2018) malam lalu.

Herdi tewas di tempat setelah ditembak dari jarak dekat sekitar 5-6 meter. Tubuhnya roboh setelah timah panas pelaku menembus dada dan kepalanya.

Usai mengeksekusi mati Herdi, dua pelaku, yakni, pria bertopi yang mengendarai motor, dan pria yang berambut cepak, langsung kabur menggunakan motor yamahan Nmax. Sekalipun berjalan santai, warga tak berani menghalanginya.

Kanit Reskrim Polsek Metro Penjaringan, Kompol Mustaqim mengatakan pihaknya masih menyelidiki kasus ini. Tiga orang saksi, yakni Saihul (34), Tuyono (36), dan Edi (47), sudah dimintai keterangan. Ketiganya menyaksikan langsung kejadian itu.

“Ketiganya menyaksikan kejadian ini. Eksekusi dilakukan di depan ketiganya,”  kata Kompol Mustaqim.

 

Sumber : Sindonews.

0Shares

goeh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Emerson Yuntho Minta Penjara Khusus Koruptor Dibubarkan

Ming Jul 22 , 2018
Esensinews – Kebijakan pemerintah menyediakan penjara khusus untuk koruptor juga sangat diskriminatif jika dibandingkan dengan narapidana kriminal lainnya disoroti oleh Divisi Judicial Mobitoring Indonesia Corruption Watch (ICW), Emerson Yuntho. Pasalnya lembaga anti rasuah KPK melakukan operasi tangkap tangan (OTT) Kalapas Sukamiskin, Wahid Husein. “Khususnya soal fasilitas, sel koruptor lebih nyaman dari […]